Ilustrasi anosmia ketika seseorang kehilangan indra penciuman. (Grafis: Fa Vidhi/Ngopibareng.id)
Ilustrasi anosmia ketika seseorang kehilangan indra penciuman. (Grafis: Fa Vidhi/Ngopibareng.id)

Mengenal Anosmia Gejala Baru Covid-19

Ngopibareng.id Kesehatan 29 September 2020 10:37 WIB

Anosmia merupakan suatu keadaan hilangnya indra penciuman sebagian atau total. Keadaan ini juga menjadi salah satu gejala Covid-19. Lantas bagaimana sebenarnya anosmia bisa terjadi?

Dokter Rosydiah Rahmawati menjelaskan, anosmia terjadi karena infeksi virus, bakteri, alergi, kelainan bentuk rongga hidung, dan kelainan saraf hidung.

Staf medis THTKL RSUD Dr. Soetomo juga membenarkan bahwa anosmia banyak dialami oleh pasien Covid-19. Bahkan, sebanyak 64 orang dari 200 orang yang terpapar Covid-19 memiliki gejala anosmia.

"Saat ini kita juga sedang mengumpulkan data terkait gejala anosmia pada Covid-19. Sekarang kebanyakan orang menderita batuk, pilek, ditambah ada gejala anosmia langsung periksa," kata dokter yang juga dosen Universitas Airlangga ini.

Menurut Rosydiah Rahmawati, anosmia memang bisa terjadi pada orang yang terpapar Covid-19. Sebab, virus Covid-19 masuk melalui hidung dan tenggorokan, ketika dia bermukosa di hidung atas bila virus tersebut cocok di area tersebut. Virus tersebut akan mengganggu indra penciuman.

"Untuk mengatasi anosmia tergantung pada kekuatan dari daya tahan tubuh kita, kita sebagai dokter THT akan memberikan obat semprot hidung untuk mengurangi inflamasi virus di mukosa hidung," imbuh Rosydiah Rahmawati.

Selain gejala anosmia, beberapa pasien Covid-19 juga merasakan kehilangan indra pengecap, alhasil makanan yang dimakan tidak berasa apapun. Mengenai hal ini, Rosydiah Rahmawati mengungkapkan, saraf mengecap hilang dikarenakan infeksi di tenggorakan.

"Karena saraf pengecap itu jalannya jauh. Dari cabang menuju ke lidah perjalanannya jauh, yang paling sering terinfeksi di saraf tenggorakan," katanya.

Dokter yang akrab disapa Rosi ini pun mengatakan, cara mengobati hilangnya indra pengecap biasanya dokter akan memberi vitamin. Bila muncul gejala lain baru akan diberikan anti virus.

Penulis : Pita Sari

Editor : Yasmin Fitrida

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

24 Oct 2020 15:30 WIB

Kasus Covid-19 di Asia Tembus 10 Juta

Internasional

India, Bangladesh, Indonesia, dan Filipina terbanyak.

24 Oct 2020 15:20 WIB

Polisi Minta Aksi Unjuk Rasa Terapkan 3M dan Tidak Anarki

Rek, Ojok Angel Tuturane

Polisi meminta pengunjuk rasa taati prokes.

24 Oct 2020 15:00 WIB

Direktur Baru, RSMU Rencana Kembangkan Sayap di Kota Lain

RS Mata Undaan

Harapan Baru RSMU dengan kepimpinana Direktur Baru

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...