Ilustrasi.

Mandiri Akan Jual Aset Senilai Rp 80 Miliar

09 Mar 2018 23:01

Lihat versi non-AMP di Ngopibareng.id

Perseroan Terbatas Bank Mandiri akan menjual aset berupa tanah dan bangunan yang tersebar di beberapa provinsi di Indonesia dengan nilai pasarnya mencapai Rp80 miliar.

Direktur Operasional Bank Mandiri Ogi Prastomiyono, di Mataram, Jumat, 9 Maret 2018, menjelaskan aset itu akan dijual karena dalam posisi tidak termanfaatkan. Aset-aset ini tersebar di 13 titik di beberapa provinsi, di antaranya Jakarta dan Papua.

"Nanti uang hasil penjualan untuk investasi membangun rumah dinas bagi karyawan yang ada di daerah," katanya pada peresmian rumah dinas Griya Mandiri Lombok Langko di Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat.

Perusahaannya, kata dia, akan mengoptimalkan seluruh aset tanah dan bangunan yang dimiliki. Pasalnya, banyak aset yang belum dioptimalkan sejak berdirinya Bank Mandiri pada 1999.

Bank Mandiri merupakan penggabungan dari empat bank milik Pemerintah Indonesia, yakni Bank Bumi Daya (BBD), Bank Dagang Negara (BDN), Bank Ekspor Impor Indonesia (Bank Exim), dan Bank Pembangunan Indonesia (Bapindo).

Menurut Ogi, lokasi aset dari empat bank yang sudah digabung itu berdekatan, sehingga di satu daerah ada yang melebihi dari kebutuhan. Pada satu sisi, ada kota-kota baru di Indonesia, namun Bank Mandiri belum memiliki aset di sana.

"Ada kota-kota baru yang tumbuh sebagai dampak dari desentralisasi pemerintahan. Nah Mandiri belum punya aset di kota baru tersebut, sehingga perlu membeli dari dana penjualan aset yang belum optimal di daerah lain," ujarnya.

Lebih lanjut, Ogi menambahkan hasil penjualan aset akan diarahkan untuk memperbanyak rumah dinas bagi karyawan yang memegang jabatan strategis di daerah, seperti kepala kantor cabang dan manager.

Selama ini, para karyawan di daerah lebih banyak menyewa perumahan dengan dana dari perusahaan. Bahkan, ada pegawai yang tidak mau menempati rumah dinas yang sudah ada karena ukurannya yang relatif besar dan lahannya yang cukup luas sehingga membebani biaya renovasi dan pemeliharaan.

Oleh sebab itu, kata dia, dengan memperbanyak pembangunan rumah dinas dengan standar perusahaan, diharapkan bisa menekan biaya pengeluaran untuk sewa rumah dinas bagi karyawan di daerah. Pasalnya, sebesar 85 persen rumah dinas yang ditempati karyawan statusnya masih sewa.

"Kalau biaya membangun perumahan untuk karyawan dibagi dalam waktu 20 tahun, ternyata jatuhnya lebih kecil dibandingkan sewa. Jadi akan lebih hemat dan karyawan lebih senang tinggal," katanya.

Peresmian 14 unit rumah dinas yang mampu menampung 33 karyawan di Griya Mandiri Lombok Langko itu dihadiri oleh Kepala Operasional Bank Mandiri Regional III Bali-Nusa Tenggara Harsono Rudi. Hadir juga Kepala Perwakilan Bank Indonesia NTB Achris Sarwani, dan Kepala Bagian Pengawasan OJK NTB Hj Aprillah HS. (frd/ant)