Hassan Koraytem, Manajer Umum Pelabuhan Beirut, dan pelabuhan Berirut sebelum ledakan hari Selasa malam. (Foto:PortOfBeirut)

Manager Pelabuhan Beirut Ditangkap

Internasional 07 August 2020 10:47 WIB

Otoritas Lebanon menangkap 16 orang dalam penyelidikan ledakan gudang pelabuhan Beirut. Sumber yudisial menyebutkan, salah satu diantara mereka yang ditangkap itu adalah manajer umum pelabuhan Beirut, Hassan Koraytem.

Hakim Fadi Akiki, wakil pemerintah di pengadilan militer mengatakan otoritas sejauh ini telah menginterogasi lebih dari 18 petugas bea cukai dan pelabuhan serta pihak lain yang terlibat dalam tugas perawatan di gudang.

"Sebanyak 16 orang ditahan sebagai bagian dari penyelidikan," kata  Akiki seperti dikutip NNA. Akiki mengatakan penyelidikan masih berlangsung.

Sumber yudisial dan dua lembaga penyiar setempat menyebutkan Manajer Umum Pelabuhan Beirut Hassan Koraytem ikut ditahan.

Sebelumnya, bank sentral mengatakan pihaknya telah memblokir akun tujuh orang, termasuk Koraytem dan kepala bea cukai Lebanon.

Sementara itu, Siprus, negara pulau yang berjarak sekitar 200 kilometer di seberang Lebanon,  berhasil melacak dan menginterogasi seorang pria Rusia, yang disebut sejumlah laporan berita sebagai pemilik kapal yang mengangkut kargo amonium nitrat terbengkalai di Beirut dan menyebabkan ledakan dahsyat.

Juru bicara Kepolisian Siprus mengatakan seseorang,  telah diinterogasi di rumahnya di Siprus pada Kamis malam. Sumber keamanan, yang meminta identitasnya dirahasiakan, menyebutkan bahwa pria itu merupakan pengusaha asal Rusia, Igor Grechushkin, berusia 43 tahun.

"Ada permintaan dari Interpol Beirut untuk melacak orang ini dan menginterogasinya dengan sejumlah pertanyaan terkiat kargo tersebut," kata sang juru bicara, Christos Andreou, kepada Reuters. Ia mengatakan informasi terbaru yang didapat langsung dikirim ke Beirut.

Boris Prokoshev, yang merupakan kapten kapal kargo Rhosus pada 2013, mengungkapkan bahwa bahan kimia itu berakhir di Beirut setelah si pemilik kapal, yang diketahui bernama Grechushkin, memintanya berhenti di Lebanon untuk mengambil kargo tambahan.

Bahan kimia yang disimpan di Beirut selama bertahun-tahun itu meledak pada Selasa malam, dalam bencana paling mengerikan di Lebanon. (an/rtr)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

20 Sep 2020 23:45 WIB

Vinales Lepas dari Kutukan Pole Position

MotoGP

Vinales meraih pole position dan finis pertama.

20 Sep 2020 23:30 WIB

Bupati Aceh Barat Positif Covid-19, Istri dan Anaknya Negatif

Nasional

Hasil tes swab Bupati Aceh Barat positif Covid-19.

20 Sep 2020 23:15 WIB

Aubameyang Pemain Bergaji Termahal di Liga Inggris

Liga Inggris

Gaji Aubameyang termahal dibanding pemain di Liga Inggris lainnya.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...