Ledakan di Pelabuhan Beirut, Lebanon. (Foto: Afp)

Lebanon Terguncang, 73 Tewas Akibat Ledakan di Pelabuhan Beirut

Internasional 05 August 2020 06:41 WIB

Lebanon kembali memanas. Ledakan besar di Beirut, menewaskan sedikitnya 73 orang dan ribuan lainnya luka-luka.

Ledakan terjadi dua kali itu terdengar di seluruh negara kecil dan hingga ke timur Siprus, sejauh 240 kilometer atau 150 mil.

Kementerian Kesehatan Lebanon melaporkan 73 orang tewas dan 3.700 orang terluka. Demikian dilansir kantor berita AFP, Rabu 4 Agustus 2020.

Ledakan seperti bola api besar ke langit, meratakan sisi pelabuhan dan menimbulkan gelombang kejut seperti tornado di seluruh kota, menghancurkan jendela-jendela yang jauhnya beberapa kilometer.

Orang-orang mengalami luka dan linglung tersandung di antara puing-puing, pecahan kaca, dan gedung-gedung yang terbakar di Beirut.

Seorang tentara di pelabuhan, tempat dimana orang-orang mencari kerabatnya yang hilang, mengatakan kepada AFP, mayat tergeletak di mana-mana, pascaledakan.

"Ini adalah bencana. Ada mayat di tanah. Ambulans masih mengangkat orang tewas,"

"Itu seperti bom atom," kata Makrouhie Yerganian, seorang pensiunan guru sekolah berusia 70-an tahun yang telah tinggal di dekat pelabuhan selama beberapa dekade.

"Saya sudah mengalami segalanya, tetapi tidak pernah seperti ini sebelumnya, bahkan selama perang saudara 1975-1990 di negara itu. Semua bangunan di sekitar sini runtuh," katanya.

Hngga kini belum diketahui penyebab ledakan, tetapi seorang pejabat tinggi, Kepala Keamanan Umum Abbas Ibrahim, mengatakan bahan peledak yang disita telah disimpan di pelabuhan kota.

"Tampaknya ada gudang yang berisi material yang disita bertahun-tahun yang lalu, dan tampaknya itu adalah bahan yang sangat eksplosif," katanya.

Presiden Libanon Michel Aoun menyebut, pertemuan mendesak dewan pertahanan nasional, yang menyatakan Beirut sebagai zona bencana, sementara Perdana Menteri Hassan Diab menyatakan hari Rabu sebagai hari berkabung.

"Apa yang terjadi hari ini tidak akan berlalu tanpa pertanggungjawaban," kata Diab.

"Mereka yang bertanggung jawab atas bencana ini akan membayar harganya," tuturnya.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

26 Sep 2020 05:25 WIB

LIPI Sebut Jawa Berpotensi Gempa dan Tsunami Raksasa

Warta Bumi

Lempeng 800 Km di selatan Jawa bergeser akan timbulkan gempa magnitudo 9.

26 Sep 2020 04:33 WIB

Pejabat Tinggi Tahta Suci Vatikan Mengaku Dipaksa Mundur

Internasional

Cardinal Giovanni Becciu mundur dari jabatannya.

26 Sep 2020 03:30 WIB

Magawa, Tikus Afrika yang Mengendus 67 Ranjau Darat

Internasional

Magawa mendapatkan penghargaan medali emas.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...