KPU Geram dengan Video Ustadz Rahmat Baequni

20 Jun 2019 09:05 Nasional

Beredar video ceramah Ustadz Rahmat Baequni. Ia menyebut ratusan petugas pemilu yang meninggal sengaja diracun. Tujuannya, kata Rahmat Baequni, agar KPPS tidak bisa memberikan kesaksian mengenai kondisi di tempat pemungutan suara (TPS) Pemilu 2019. Video tersebut diunggah salah satu akun Twitter @p3nj3l4j4h.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) geram mengetahui video ceramah yang disampaikan oleh Ustadz Rahmat Baequni tersebut. Komisioner KPU Pramono Ubaid Tanthowi menyebut berita bohong itu dibungkus ceramah agama.

"Bilang KPPS diracun untuk bungkam saksi kecurangan? Orang ini menyebar hoax dengan bungkus ceramah agama," cuit Pramono di akun Twitter-nya, @PramonoUtan.

Pramono mengatakan sudah ada 3 lembaga yang mendalami soal penyebab meninggalnya petugas KPPS, yaitu Kementerian Kesehatan, Komnas HAM, dan Ombudsman. Dan tidak ada laporan dari ketiga lembaga itu yang menyebut petugas KPPS meninggal karena diracun.

"Di tiap TPS, ada 7 petugas KPPS. Jika 1 orang meninggal, maka 6 yang lain masih bisa bersaksi. Silakan Pak Polisi tanya orang ini baik-baik," imbuhnya.

Penulis : Yasmin Fitrida


Bagikan artikel ini