KH. Zainuddin Djazuli, Pengasuh Pondok Pesantren Al-Falah Ploso Kediri

KH Zainuddin Ploso: Belajar Agama Jangan Tergesa, Kurang Barokah

Khazanah 22 May 2019 00:41 WIB

KH. Zainuddin Djazuli, Pengasuh Pondok Pesantren Al-Falah Ploso Kediri memberi pesan-pesan khusus kepada para santri dan umat Islam secara umum. Hal itu terkait dengan maraknya belajar agama secara instan, terutama melalui dunia maya atau internet.

Belajar agama tidak bisa dilakukan dengan cepat, melainkan dengan proses. Berikut penjelasannya:

“Nah, sekarang coba kiai mana yang instan-instan kaya begitu, apa ada? Apa ada kiai mondok cuma seminggu? 'Kan tidak ada.

Abah saya (Kiai Djazuli) dulu pertama mondok di Gondang Legi, disana khatam kitab Ajjurrumiyah, terus pindah ke Mojosari, di sana 7 tahun, terus lanjut ke Makkah selama 3,5 tahun. Waktu di Makkah beliau di kasih kitab Dalailul Khairat oleh Habibullah asy-Syintiqiti, sambil diberi pesan agar nanti kalau mencarinya, carilah di tempat ini.

Ternyata ketika dicari malah menemukan kabar bahwa Habibullah asy-Syintiqiti sudah meninggal 200 tahun yang lalu. Kalau mau ke Madinah, semua kitab disimpan rapi, hanya kitab dalail yang dibawa, beliau jalan kaki dari Makkah ke Madinah selama satu bulan.

Santri sekarang apa ada yang sampai tirakat seperti itu. Dulu jalannya masih padang pasir, tiap kali berhenti istirahat di dalam pasir, hanya kelihatan wajahnya saja di permukaan. Seperti itu riyadhah Abah saya. Di Madinah ditangkap oleh Belanda lalu dipulangkan ke Indonesia hanya memakai kaos dan celana serta hanya membawa kitab dalail. Setelah itu Abah masih mondok lagi di Termas setengah tahun.

Yaa.. bisa dilihat barakahnya, bisa bangun pondok Al Falah seperti ini. Sekarang kalau cari yang instan gak ada, yang instan namanya martabak dan mie.

Dalam mencari dan belajar ilmu terutama ilmu agama memang tidaklah cepat dan instan seperti dawuh Kyai Din tersebut, akan tetapi butuh akan kesabaran dan waktu yang lama. Hal ini selaras dengan Syaikh Azzarnuji di dalam kitabnya Ta’limul Muta’alim yang menuliskan sebuah syair dari Sayyidina ‘Ali Kw., beliau mengatakan:

ألا لا تنال العلم إلا بستة * سأنبيك عن مجموعها ببيان
ذكاء وحرص واصطبار وبلغة * وإرشاد أستاذ وطول زمان

Engkau tak mampu peroleh ilmu tanpa enam (syarat). Berikut aku jelaskan padamu; Cerdas, semangat, sabar, bekal, petunjuk guru, dan waktu yang lama. (adi)

"KH. Zainuddin Djazuli, Pengasuh Pondok Pesantren Al-Falah Ploso Kediri memberi pesan-pesan khusus kepada para santri dan umat Islam secara umum. Hal itu terkait dengan maraknya belajar agama secara instan, terutama melalui dunia maya atau internet."

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

27 May 2020 16:05 WIB

13 Pasien Covid di Malang dari Singosari dan Karangploso

Jawa Timur

Pasieb Covid-19 di Malang merupakan satu keluarga.

27 May 2020 06:00 WIB

Movievaganza Trans7: Aksi Kemal Palevi di Jagoan Instan

Film

Stasiun televisi Trans7 akan menayangkan film Indonesia "Jagoan Instan".

22 May 2020 12:40 WIB

Data 2,3 Juta Penduduk Jogjakarta Bocor di Internet

Internet

Data yang bocor diduga berasal dari daftar pemilih tetap KPU setempat.

Terbaru

Lihat semua
06 Jun 2020 05:02 WIB

Autis

Dahlan Iskan
Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...