Ketua KPK Firli Bahuri (kanan) dan peneliiti ICW Kurnia Ramadhana. (Ngopibareng)

Ketua KPK Bilang Kerja Tanpa Koar-Koar, ICW Tanya Koar-koar Apa?

Nasional 28 April 2020 11:56 WIB

Indonesia Corruption Watch (ICW) mengkritik Ketua KPK Firli Bahuri yang Senin kemarin menyebut "tidak koar-koar ke media" terkait kerja senyap KPK saat ini.

"Siaran pers yang disampaikan Firli ke media layak untuk dikritisi bersama. Utamanya pada bagian "tidak koar-koar ke media", ujar Peneliti ICW Kurnia Ramadhana  di Jakarta, Selasa.

Firli, kata dia, sebaiknya harus membuka dan membaca secara seksama isi dari Undang-Undang KPK.

"Pasal 5 tegas menyebutkan bahwa dalam menjalankan tugas KPK berpegang pada azas keterbukaan, akuntabilitas, dan kepentingan umum. Ini mengartikan bahwa masyarakat berhak tahu apa yang sedang dikerjakan oleh KPK. Hal itu diketahui melalui publikasi ke media," ucap Kurnia.

Oleh karena itu, ia mengatakan selayaknya pernyataan itu tidak pantas dikeluarkan oleh seorang Ketua KPK.

Sebelumnya, Firli mengungkapkan bahwa penangkapan yang dilakukan tanpa pengumuman status tersangka adalah ciri khas dari kerja-kerja senyap KPK saat ini.

"Adapun penangkapan yang dilakukan tanpa pengumuman status tersangka adalah ciri khas dari kerja-kerja senyap KPK saat ini, tidak koar-koar di media dengan tetap menjaga stabilitas bangsa di tengah COVID-19," ujar Firli di Jakarta, Senin kemarin.

Hal tersebut sebagai respons atas penangkapan Ketua DPRD Kabupaten Muara Enim Aries HB (AHB) dan Plt Kepala Dinas PUPR Kabupaten Muara Enim Ramlan Suryadi (RS) dalam pengembangan kasus suap proyek-proyek di Dinas PUPR Kabupaten Muara Enim Tahun Anggaran 2019.

Lebih lanjut, Kurnia mengatakan penangkapan tersebut sebenarnya bukan merupakan prestasi yang membanggakan. Sebab, kata dia, kasus itu merupakan pengembangan saja dari penyelidikan yang telah dilakukan oleh pimpinan KPK sebelumnya.

"Publik akan bangga ke KPK jika Firli Bahuri dapat menangkap Harun Masiku, Nurhadi, Sjamsul Nursalim, Itjih Nursalim, melanjutkan kasus bailout Bank Century, dan menuntaskan kasus pengadaan KTP-elektronik. Namun, melihat pola kerja pimpinan KPK saat ini rasanya keinginan publik itu tidak akan pernah terealisasi," ucap Kurnia.

Untuk diketahui, dua tersangka tersebut ditangkap pada Minggu 26 April lalu di Palembang, Sumatera Selatan.

Setelah menjalani pemeriksaan awal di gedung Polda Sumatera Selatan, selanjutnya keduanya dibawa ke Jakarta untuk menjalani pemeriksaan lanjutan di gedung KPK.

Penyidikan terhadap keduanya telah dilakukan sejak Selasa 3 Maret,  namun KPK baru mengumumkan status tersangka pada Senin kemarin.

Aries diduga menerima suap Rp3,031 miliar dari Robi Okta Fahlefi (ROF), swasta atau pemilik PT Enra Sari berhubungan dengan commitment fee perolehan Robi atas 16 paket pekerjaan di Kabupaten Muara Enim.

Robi juga diduga memberikan suap sebesar Rp1,115 miliar dan satu unit telepon genggam merk Samsung Note 10 kepada Ramlan.

Robi telah ditetapkan terlebih dahulu sebagai tersangka bersama Bupati Muara Enim Ahmad Yani (AYN) dan Kepala Bidang Pembangunan Jalan dan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) di Dinas PUPR Kabupaten Muara Enim Elfin Muhtar (EM).

Robi telah divonis oleh Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Palembang dengan pidana penjara selama 3 tahun dan denda sebesar Rp250 juta subsider 6 bulan kurungan. Sedangkan Ahmad Yani dan Elfin masih menjalani persidangan. (ant)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

14 Aug 2020 17:17 WIB

PKB: Baiknya Calon Pendamping MA Tunggu Rekom PDIP

Pilkada

Akan lebih mudah menghitung kekuatan lawan.

14 Aug 2020 16:51 WIB

Main Hati ala Edhie Natallis di Sepeda Klasik dan Kopi

Gowes Bareng

Memiliki sepeda klasik merek Eropa sudah menjadi obsesi sejak kecil.

14 Aug 2020 16:50 WIB

2.307 Kasus Covid-19 Baru, Jakarta dan Jatim Konsisten Memimpin

Reportase

Jakarta sumbang kasus terbanyak, Jawa Timur laporkan kematian terbanyak.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...