Kemenpar Bangkitkan Sulteng dengan Direct Promotion

04 Dec 2018 07:46 Destinasi

Perlahan namun pasti, pariwisata Sulawesi Tengah (Sulteng) mulai menggeliat. Untuk mendukung recovery Sulteng pascagempa dan tsunami, Kementerian Pariwisata menggulirkan program direct promotion Sulteng Kuat! Sulteng Bangkit!

Pelaksana Tugas (Plt) Deputi Bidang Pemasaran I Kementerian Pariwisata Ni Wayan Giri Adnyani mengungkapkan, Sulteng siap menyambut kedatangan wisatawan.

“Industri pariwisata Sulteng sudah bergerak. Sebagai penandanya, program direct promotion Sulteng Kuat! Sulteng Bangkit! Akan digelar pekan ini. Artinya, kawasan ini pun sudah siap menyambut kembali kedatangan wisatawan. Kondisi ini tentu sangat menggembirakan,” ungkapnya.

Rangkaian program direct promotion Sulteng Kuat! Sulteng Bangkit! akan digulirkan 4-7 Desember 2018. Mereka memilih Bali sebagai start ‘kampanye’. Sedangkan agenda Table Top akan dirilis Kamis 6 Desember mulai pukul 14.00 WITA. Lokasi berada di Prime Plaza Hotel & Suites, Jalan Hang Tuah 46, Sanur, Bali.

“Memilih Bali sebagai lokasi branding memang ideal. Bali ini destinasi wisata kelas dunia. Wisman dari banyak negara di dunia ada di Bali. Kami optimistis, momentum kebangkitan pariwisata Sulteng akan sukses. Informasi kesiapan dan kondisi terakhir di Sulteng akan sampai ke seluruh penjuru dunia,” ujar Giri Adnyani.

Mengacu arus kunjungan wisman di tahun 2017, Bali adalah favorit. Kunjungan wisman ke Pulau Dewata terbesar di Indonesia. Jumlahnya mencapai 5,7 Juta atau memiliki porsi 48,2% dari skala nasional.

Angka tersebut juga naik 16,32% dari tahun sebelumnya yang mencapai 4,9 Juta. Menggunakan Pulau Dewata sebagai spot branding, pariwisata Sulteng turun dengan komposisi terbaik.

Program direct promotion Sulteng Kuat! Sulteng Bangkit! melibatkan 13 industri pariwisata. Industri pariwisata dari Sulteng ini berasal dari berbagai latar belakang. Mereka diantaranya, PT Rantelemo Tour, Idola Travel, Agta Mandiri Tour & Travel, Baraqahlindo Tour & Travel, Lea Travel Sombori, hingga AS travel.

“Kehadiran mereka akan mengedukasi publik terkait pariwisata Sulteng saat ini. Kami yakin, mereka itu juga akan membuat deal-deal terbaik untuk menghadirkan kembali wisatawan di Sulteng,” terang Giri Adnyani lagi.

Selain TA/TO itu, ikut bergabung juga Fadhila Cottages, Samson Fishing Charter, Victory Hotel Tentena, dan Tompotika Dive Lodge. Industri pariwisata lainnya adalah Boki Dive & Homestay hingga Kadidiri Paradise, Utus Olima Jaya Resort and Dive Center. Industri pariwisata ini didampingi oleh dua orang perwakilan dari Dispar Sulteng.

“Pariwisata Sulteng sudah mendapatkan momentum kebangkitannya. Mereka sudah menata ulang spot terbaik beserta sistemnya. Sulteng ini sudah siap dikunjungi. Kondisinya sudah pulih dan aman. Tidak semua destinasi pariwisata di Sulteng ini terpapar bencara beberapa waktu lalu,” tegas Asisten Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran I Regional III Kementerian Pariwisata Ricky Fauziyani.

Untuk membangkitkan kembali pariwisatanya, Sulteng menyiapkan beberapa destinasi terbaiknya. Eksotisme alam diwakili Togean Underwater, Pulo Dua, Pulau Sombori, Tanjung Karang, dan Air Terjun Saluopa. Ada juga destinasi sejarah sekaligus budaya Keraton Banggai dan Megalith Stones.

Branding pariwisata melalui Sulteng Kuat! Sulteng Bangkit! pun diapresiasi oleh Menteri Pariwisata Arief Yahya.

“Kami menyambut kembalinya pariwisata Sulteng pasca bencana. Support terbaik akan diberikan pada mereka. Yang jelas, pariwisata Sulteng ini harus pulih secepatnya. Kondisi di Sulteng secara menyeluruh sudah bagus. Selain atraksinya, aksesibilitas dan amenitasnya sudah bagus,” tutupnya. (*)

Reporter/Penulis : Pesona Indonesia
Editor : widi kamidi


Bagikan artikel ini