Presiden AS Donald Trump menyampaikan Pidato singkat
Presiden AS Donald Trump menyampaikan Pidato singkat

Kembali Bikin Heboh, Trump Pidato "Hukum dan Ketertiban"

Ngopibareng.id Internasional 11 October 2020 09:49 WIB

Mengejutkan. Untuk kali pertama, Donald Trump kembali muncul di hadapan publik pada hari Sabtu 10 Oktober 2020. Tentu saja, hal itu bikin heboh publik umum. Dengan pidato singkat "hukum dan ketertiban" dari balkon Gedung Putih.

Dalam penampilan publik pertama yang diawasi ketat di sebuah acara langsung berselang enam hari setelah dia meninggalkan pusat medis Walter Reed tempat ia dikarantina selama tiga malam, presiden menyampaikan naskah pidato selama 18 menit kepada sekelompok orang di South Lawn.

Tentu saja, Trump selalu menampakkan dirinya bertentangan dalam menghadapi jajak pendapat, dan bertekad untuk membenarkan klaimnya yang tidak masuk akal tentang pemulihan yang cepat dan penuh dari pertemuannya dengan Covid-19,

Mereka disebut sebagai "2.000 tamu undangan". Tetapi kenyataannya pertemuan sekitar 500 orang tersebut yang sebagian besar adalah pendukung muda yang mengibarkan bendera. Beberapa di antaranya tampak tidak mengenakan masker dengan benar.

Trump tidak bermasker selama pidatonya. Dia tampaknya tidak menunjukkan tanda-tanda virus corona. Tetapi pertanyaan tentang kesehatan presiden masih belum jelas menyusul penolakan dokter atau pembantunya untuk mengungkapkan kapan dia terakhir kali dinyatakan negatif virus corona. Demikian seperti dilansir The Guardian, Minggu 11 Oktober 2020.

Acara tatap muka pada jam makan siang ini juga tampaknya bertentangan dengan pedoman kesehatan pemerintahnya sendiri mengenai pertemuan besar dan jarak sosial saat para peserta berkumpul bersama di depan balkon dan bersorak keras atas sambutannya.

Dia menggembar-gemborkan, dengan sedikit bukti, "pemulihan ekonomi tercepat dalam sejarah", dan memuji para pemilih kulit hitam dan Hispanik dalam upaya nyata mendapatkan dukungan dari kelompok demografis.

“Kita memulai kampanye kita dengan sangat, sangat besar dan dengan segalanya karena kita tidak dapat membiarkan negara kita menjadi negara sosialis,” katanya.

Terkait virus corona: "Ini akan hilang, ini menghilang," tambahnya, berjanji bahwa vaksin akan datang dalam "waktu yang sangat singkat", dan bertentangan dengan bukti yang berkembang dari gelombang virus baru musim gugur di banyak negara bagian. Dua kali dia menyebut Covid-19 sebagai "virus Cina", membangkitkan tema rasis dari pandemi yang telah memengaruhi hampir setiap negara di dunia.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

24 Nov 2020 06:07 WIB

Kader Muhammadiyah Tak Boleh Memiliki Pandangan Miopik

Khazanah

Pesan Khusus Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir

24 Nov 2020 05:30 WIB

Soal Kebaikan dan Keburukan, Ini Pesan Sayidina Umar bin Khatthab

Khazanah

Umat Islam harus selalu taat kepada Nabi Muhammad SAW.

24 Nov 2020 01:30 WIB

Transgender, Millendaru dan Lucinta Luna Beda Sel

Gosip Artis

Terjerat kasus narkoba, Lucinta Luna dan Millendaru beda sel.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...