Ilustrasi serangan jantung. (Ilustrasi: Antara)
Ilustrasi serangan jantung. (Ilustrasi: Antara)

Kebocoran Katup Jantung yang Dialami Habibie karena Faktor Usia

Ngopibareng.id SapaDokter 09 March 2018 14:37 WIB

Kasus penyakit kebocoran katup jantung yang paling sering dialami orang lanjut usia, seperti halnya dialami Presiden BJ Habibie, dikarenakan faktor degeneratif atau penuaan akibat usia.

"Di luar Indonesia, paling banyak kasus kebocoran katup jantung karena degeneratif," kata dokter spesialis jantung dan pembuluh darah dari RS Jantung Harapan Kita, dr Dicky Armein Hanafy, SpJP (K), FIHA, saat dihubungi di Jakarta, Jumat 9 Maret 2018.

Hanafy menerangkan, biasanya gangguan kebocoran katup atau klep jantung dialami pada orang usia 60 sampai 70 tahun ke atas di mana fungsi organ tubuh mulai menurun.

Namun dia bilang, untuk di Indonesia, kasus tertinggi kebocoran katup jantung diakibatkan dari penyakit jantung rematik.

Penyakit jantung rematik diakibatkan infeksi radang tenggorokan biasa yang kemudian menjalar hingga menyebabkan kerusakan pada daerah jantung.

Faktor risiko penyakit jantung rematik berkaitan erat dengan perilaku hidup seseorang yang tidak menjaga kebersihan sehingga mudah terkena infeksi, serta asupan gizi yang tidak terpenuhi. Sementara gangguan kebocoran katup jantung sendiri tidak memiliki faktor risiko yang bisa terjadi pada siapa saja di semua usia.

Dia mengatakan, kasus penyakit jantung rematik paling sering ditemui di kalangan masyarakat sosio-ekonomi bawah yang kurang menjaga kebersihan dan asupan gizi.

Penyakit katup jantung merupakan gangguan pada salah satu atau lebih dari total empat katup jantung yang dimiliki manusia.

Jika katup jantung tidak dapat terbuka dengan baik akibat penebalan atau menjadi kaku akan membuat darah tidak bisa mengalir ke ruangan jantung selanjutnya atau seluruh tubuh sehingga kerja jantung menjadi lebih berat.

Sebaliknya apabila terjadi kebocoran katup jantung akan membuat darah yang sudah dialirkan kembali lagi ke ruangan sebelumnya dan mengurangi aliran darah ke seluruh tubuh yang membuat kerja jantung jadi lebih berat.

Kondisi katup jantung yang bocor dan aliran darah kembali ke ruangan sebelumnya bahkan bisa memenuhi paru-paru dengan cairan yang membuat penderitanya menjadi sesak.

Dokter spesialis jantung dari RS Jantung Harapan Kita, dr Siska Danny SpJP, menjelaskan, keluhan yang biasa dialami penderitanya seperti sesak nafas, dapat pula disertai dengan nyeri dada, berdebar atau bengkak di kedua tungkai. (ant)

Penulis : Moch. Amir

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

22 Oct 2020 19:15 WIB

Transformasi Sains dan Teknologi Penting bagi Kaum Santri

Khazanah

Pesan Hasan Chabibie, Plt. Kepala Pusdatin Kemendikbud

17 Oct 2020 06:33 WIB

Survei ASI: Program Kuota Internet Kemendikbud Berdampak Penting

Pendidikan

Penjelasan Direktur Eksekutif Arus Survei Indonesia Ali Rif'an

06 Oct 2020 14:59 WIB

Sering Konsumsi Boba dan Minuman Sachet, Ini Bahayanya

Kesehatan

Kenali bahaya konsumsi boba dan minuman sachet.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...