Ilustrasi. (Foto: istimewa)

Kasus Fetish, Help Center Unair: Korban Diancam akan Dibungkus

Pendidikan 30 July 2020 18:07 WIB

Help Center Universitas Airlangga Surabaya bergerak cepat melakukan investigasi terkait kasus pelecehan atau fetish yang dilakukan oleh mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya (FIB), Gilang, terhadap beberapa korban.

Setelah diumumkan telah dibuka, Help Center langsung mendapat begitu banyak laporan dari beberapa orang yang mengaku sebagai korban dari Gilang.

“Ceritanya hampir sama seperti yang ada di Twitter itu, tapi kami selalu tidak mengungkap identitas korban, yang jelas pernah,” kata Koordinator Help Center Unair, Dr Liestyaningsih Dwi Dayanti kepada Ngopibareng.id, Kamis 30 Juli 2020 sore.

Ia melanjutkan, pelaku selalu menggunakan motif yang sama dalam melakukan aksinya, yakni meminta bantuan kepada para korban untuk membantunya dalam menyelesaikan tugas akhir.

Hanya saja, untuk melakukan aksinya, para korban mengaku jika pelaku hanya melakukan komunikasi melalui pesan singkat via What'sApp, dm Instagram, atau dm Twitter.

“Chattingnya sama, tapi belum mengajak hubungan seksual. Hanya saja dia mengancam kalau korban ini gak mau, nanti dibungkus. Nah korban ini gak paham maksudnya dibungkus itu apa,” katanya.

Saat dikulik terkait mengapa mau menerima tawaran pelaku untuk dibungkus berjam-jam, wanita yang akrab disapa Lies itu tak menjawab secara gamblang. Hanya, mungkin karena senioritas dari Gilang yang merupakan mahasiswa angkatan 2015 membuatnya disegani oleh para adik-adik kelas yang menjadi incarannya.

“Ada beberapa juga yang mengaku mendapat chat yang menjurus (nyeleneh) langsung diblok karena ngomong gak pantas,” katanya.

Sementara itu, dari semua yang melapor kebanyakan korban adalah laki-laki. Aksinya pun terjadi dalam rentang waktu setahun terakhir. Ada yang terjadi pada 2019 lalu, ada pula di awal tahun 2020 ini.

Atas kasus ini, pihaknya sampai saat ini masih terus melakukan investigasi karena sampai sekarang belum ada keterangan dari pelaku. Ia juga belum bisa menjatuhkan sanksi kepada Gilang.

Sebelumnya, kasus ini viral setelah diposting oleh akun Twitter @m_fikris yang mengaku menjadi korban dari aksi Gilang. Diduga aksi itu dilakukan oleh pelaku untuk memenuhi fantasi seksnya.

Penulis : Fariz Yarbo

Editor : Rizal A

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

26 Sep 2020 21:16 WIB

Jula Juli Ala Mujiaman Curi Perhatian di Deklarasi Kampanye Damai

Pilkada

Calon Wakil Walikota Mujiaman berkomitmen akan hidupkan kesenian Surabaya.

26 Sep 2020 21:11 WIB

Banyuwangi Punya Destinasi Dermaga Kapal Yacht

Ekonomi dan Bisnis

Jaring wisatawan menengah ke atas pemilik yacht.

26 Sep 2020 20:33 WIB

Sebelum Izin Dicabut, Empat RHU Sudah Dipasang Garis Satpol PP

Surabaya

Beberapa RHU nekat buka, meski telah diberi garis Satpol PP.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...