Makam Syaikhona Kholil di Bangkalan, selalu diziarahi umat Islam. (Foto: Istimewa)

Karomah Wali, Kiai Hasyim Asy'ari Menggendong Nabi Khidir AS

Khazanah 18 February 2020 02:41 WIB

Di kalangan pesantren, beredar kisah-kisah sufistik yang menjadi khazanah penting. Di antaranya, bagaimana seorang kiai bertemu dengan Nabi Khidir AS. Sebagaimana lazim dalam kisah karomah Syaikhona Kholil Al-Bangkalani. Berikut di antaranya:

Hujan turun dengan begitu deras di Kabupaten Bangkalan saat itu, khususnya di Demangan, pondok pesantren asuhan Syaikhona Kholil al-Bangkalani. Meski hujan mengguyur dengan derasnya, ada saja orang yang bertamu kepada beliau.

Terlihat di antara rerintik hujan yang semakin deras, seorang tua lumpuh dengan susah payah hendak berkunjung menemui Syaikhona Kholil. Syaikhona segera tanggap, beliau lalu memerintahkan santrinya untuk menyusul.

“Adakah di antara kalian yang mau menggendong dan membawa tamuku di luar sana itu?”

“Biar saya saja, Yai,” jawab seorang santri muda mendahului teman-temannya.

Santri muda itu bergegas meloncat menembus rerintik hujan yang semakin deras, menghampiri orang tua itu.
Tanpa pikir panjang, ia menggendongnya untuk menemui Syaikhona Kholil.

Dengan sangat akrab, Syaikhona Kholil menyambut tamunya, dan di antara keduanya terjadi dialog empat mata. Tidak beberapa lama, rupanya percakapan mereka telah usai.
Syaikhona Kholil mendatangi santri-santrinya untuk meminta bantuan lagi, “Siapakah di antara kalian yang mau membantu orang tua ini untuk kembali pulang?”

“Biar saya Yai,” sahut santri yang tadi menggendong orang tua tersebut.
Lalu santri muda itu dengan penuh rasa takzim menggendongnya keluar pondok pesantren dengan hati-hati sesuai perintah Syaikhona Kholil.

Setelah santri dan tamu tua itu keluar dari kawasan pesantren, Syaikhona Kholil berkata kepada santri-santrinya yang lain, “Santri-santriku, saksikanlah bahwa ilmuku telah dibawa santri itu.”

Dan ternyata yang digendong oleh santri tersebut adalah Nabiyullah Khidir ‘alaihis salam yang bersilaturahmi kepada Syaikhona Kholil dan santri yang menggendongnya adalah Hadratus Syekh KH. Hasyim Asy’ari muda (Pediri Nahdlatul Ulama), yang kemudian mewarisi keilmuan Syaikhona Kholil al-Bangkalani.

Demikian kisah yang terekam dalam Khazanah Pesantren. Semoga kita bisa mencontoh aklak para alim ulama dan menerapkan di Kehidupan sehari hari. Amin.

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

03 Aug 2020 17:09 WIB

Update Corona Indonesia: Tambah 1.679 Total 113.134 Kasus Positif

Nasional

Kasus positif corona di Indonesia bertambah 1.679 orang.

03 Aug 2020 16:56 WIB

Unggah Foto Seperti Beyonce, Warganet: Adele Kamu Juga Ratu

Musik

Penyanyi Adele meniru penyanyi idolanya dengan unggah foto seperti Beyonce.

03 Aug 2020 16:45 WIB

Viral, Pria Belai Kaki Cewek Saat Lampu Merah

Hiburan

seorang pria grepe kaki perempuan yang diboncengnya

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...