Nihayatul Wafiroh, legislator asal Jatim. (foto: nw for ngopibareng.id)

Kado Hari Santri, Ini Proses Panjang RUU Pesantren

Nasional 16 October 2018 20:22 WIB

Rapat Paripurna DPR RI akhirnya menyetujui Rancangan Undang-undang tentang Pesantren dan Pendidikan Keagamaan menjadi Rancangan Undang-undang (RUU) Usul Inisiatif DPR, Selasa 16 Oktober 2018. Hal itu setelah RUU tersebut berlarut-larut dalam pembahasan.

“Kami bersyukur dan menyambut baik keputusan itu. Keputusan tersebut juga menjadi kado menjelang Hari Santri yang akan dihelat pada 22 Oktober mendatang,” kata Wakil Ketua Komisi II DPR RI dari Fraksi PKB, Nihayatul Wafiroh pada ngopibareng.id.

Menurut Ning Ninik, panggilan akrab kader NU dari Blokagung Banyuwangi ini, hal itu bertepatan ketika menjelang Hari Santri, pas penyerahan pandangan Fraksi di rapat Paripurna.

Dijelaskan Wasekjen DPP PKB ini, RUU Pesantren dan Pendidikan Keagamaan diinisiasi oleh Fraksi PKB agar negara memberi perlakuan sama kepada semua sistem pendidikan.

“Education for all adalah upaya untuk memberikan perlakuan yang sama kepada semua sistem pendidikan yang ada di negara Indonesia. Fraksi PKB adalah pemrakarsa pertama yang mendorong lahirnya UU Pesantren dan Pendidikan Keagamaan,” kata Nihayah.

“Education for all adalah upaya untuk memberikan perlakuan yang sama kepada semua sistem pendidikan yang ada di negara Indonesia. Fraksi PKB adalah pemrakarsa pertama yang mendorong lahirnya UU Pesantren dan Pendidikan Keagamaan,” ujar Nihayah.

Sebelumnya, dalam sidang sempat berlarut-larut dan harus melalui perjuangan panjang. Pelbagai kalangan telah dimintai pendapatnya.

"Kami sepakati ya RUU tentang Pesantren dan Pendidikan Keagamaan disetujui menjadi RUU usulan inisiatif DPR," ujar Wakil Ketua DPR RI, Utut Adianto di Ruang Rapat Paripurna DPR, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta.

Setelah ditetapkan menjadi RUU Inisiatif DPR, kata Ning Ninik, legislator asal Dapil Jawa Timur III ini, akan dibentuk panja/pansus dan bersama pemerintah akan membahas Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU.

“Sampai pada akhirnya akan disahkan menjadi UU Pesantren dan Pendidikan Keagamaan,” tukas peraih penghargaan legislator terbaik 2018 versi Panggung Indonesia ini.

Selain mengesahkan RUU Pesantren, DPR juga membahas perubahan tata tertib. Namun pembahasan itu masih alot karena ada tiga fraksi yang belum menyepakati, soal perubahan ketiga atas Peraturan DPR RI Nomor 1 Tahun 2014 tentang Tata Tertib.

Tiga fraksi yang tidak menyetujui perubahan Tata Tertib adalah Golkar, PKB, dan PKS. Mereka meminta waktu untuk mendiskusikan perubahan terkait tersebut. (adi)

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

05 Apr 2020 17:20 WIB

Dampak Corona, Enam Hotel di Banyuwangi Berhenti Beroperasi

Ekonomi dan Bisnis

Ada yang tetap beroperasi, tapi mengurangi karyawan dengan sistem shift

05 Apr 2020 13:15 WIB

Lapas Terlalu Padat saat Pandemi Corona, 31.786 Napi Dibebaskan

Nasional

Jumlahnya akan terus meningkat.

04 Apr 2020 18:55 WIB

Banyuwangi Batasi Jam Operasional Mal dan Pasar Modern

Pemerintahan

Jam operasional mal diatur demi menekan sebaran corona.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.