Ketum PP GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas, Sekjen Abdul Rochman dan beberapa pengurus saat webinar dengan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, beberapa waktu lalu. (Foto: Dok. GP Ansor)
Ketum PP GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas, Sekjen Abdul Rochman dan beberapa pengurus saat webinar dengan Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, beberapa waktu lalu. (Foto: Dok. GP Ansor)

Jokowi Bakal Hadiri Konbes GP Ansor di Minahasa Secara Virtual

Ngopibareng.id Nasional 15 September 2020 11:30 WIB

Pimpinan Pusat (PP) Gerakan Pemuda (GP) Ansor akan menggelar Konferensi Besar (Konbes) XXIII di Kabupaten Minahasa, Sulawesi Utara (Sulut), 18-20 September mendatang. Kegiatan yang berlangsung di Hotel Mercure Manado Tateli Resort and Convention ini akan dibuka langsung Presiden Joko Widodo (Jokowi) secara virtual.

Ketua Umum PP GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas mengatakan, peserta Konbes nantinya akan menyaksikan sambutan dan arahan langsung dari Presiden Jokowi melalui layar monitor. Meski tidak bisa bertatap muka langsung, Gus Yaqut menilai hal itu sama sekali tak mengurangi kekhidmatan acara pembukaan.

"Gelaran Konbes pada tahun ini tergolong istimewa karena berlangsung di tengah pandemi. Dengan demikian, Ansor sangat memahami jika dalam pembukaan nanti Presiden Jokowi tidak bisa hadir secara fisik langsung," ujar Gus Yaqut, Selasa 15 September 2020.

Gus Yaqut menandaskan, Konbes yang digelar di tengah pandemi Covid-19 ini tepat dijadikan Ansor sebagai momentum untuk menegaskan dan menguatkan jati dirinya. Di saat bangsa ini mengalami berbagai kontraksi akibat dampak Covid, kata dia, saatnya semua pihak untuk menumbuhkan rasa kebersamaan, bukan saling mencela atau melakukan tindakan yang kontraproduktif.

Menurut Gus Yaqut, dengan cara itu maka Indonesia akan bisa bangkit dan mampu membuktikan diri sebagai bangsa yang kuat dalam menghadapi berbagai ujian, termasuk wabah global seperti tengah dihadapi saat ini.

"Ansor sebagai bagian anak bangsa terpanggil untuk mewujudkan keyakinan itu seperti dengan menggelar berbagai aksi sosial dan kemanusiaan selama ini," ucapnya.

Gus Yaqut mengatakan, aksi-aksi nyata Ansor membantu pemerintah dalam penanganan Covid-19 dilakukan dengan pembentukan Gugus Tugas di semua tingkatan dari pusat hingga ranting. Bekerjasama dengan berbagai pihak, lanjutnya, Gugus Tugas ini membagikan jutaan masker, APD untuk tenaga medis, serta mendistribusikan ratusan ribu bantuan sosial (bansos) ke masyarakat dan pondok pesantren.

Untuk membantu kesulitan siswa sekolah dalam mengakses pembelajaran jarak jauh (PJJ), jelas Gus Yaqut, kader Ansor secara mandiri menyediakan lebih dari 3.000 titik WiFi gratis di berbagai penjuru nusantara. Ansor, imbuhnya, juga memberikan berbagai keterampilan secara online bagi pemuda dan masyarakat lainnya agar bisa menekan angka pengangguran.

"Aksi-aksi sosial itu akan terus dilakukan para kader Ansor di seluruh Indonesia dengan menggandeng pemerintah dan berbagai pihak. Dengan kolaborasi aktif tersebut maka semua elemen bangsa akhirnya akan memiliki kesadaran dan tanggung jawab bersama menghadapi musibah ini," tuturnya.

Selain penataan organisasi, katanya, program-program aksi sosial juga akan menjadi bagian dalam pembahasan Konbes XXIII yang bertema "Ansor Satu Barisan: Menuju Kemandirian Organisasi" tersebut.

Gus Yaqut menjelaskan, Konbes adalah agenda besar organisasi yang digelar secara nasional yang tujuannya antara lain menghasilkan rumusan atau mitigasi dalam merespons perkembangan terkini.

Sementara itu, peserta Konbes Ansor adalah para pengurus pimpinan pusat dan wilayah dengan jumlah terbatas dengan menerapkan protokol kesehatan ketat.

Penulis : Yasmin Fitrida

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

24 Oct 2020 18:28 WIB

Film Resident Evil: Final Chapter, Misi Penyelamatan Manusia

Film

Bioskop Trans TV akan menayangkan film Resident Evil: Final Chapter.

24 Oct 2020 18:13 WIB

Program J3K Gojek Terapkan 3M

Rek, Ojok Angel Tuturane

J3K untuk jaga mitra driver dan pelanggan terpapar Covid-19.

24 Oct 2020 18:00 WIB

PBNU Apresiasi Polri Tangkap Sugi Nur

Nasional

Sugi Nur ditangkap karena menghina NU.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...