Gubernur Ganjar Pranowo dan Wakil Gubernur Taj Yasin Maimoen pimpin rakor penanganan pandemi Covid-19 diruang rapat A.2,Senin 10 Agustus 2020. (Foto: Ist/Ngopibareng.id)

Jateng akan Pusatkan Testing Covid di Puskesmas

Nusantara 10 August 2020 20:05 WIB

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mendorong Puskesmas dijadikan basis dalam melakukan pengamatan (surveillance) sebagai upaya pengoptimalan testing COVID-19 di wilayah Jawa Tengah. Itu dilakukan mengingat ada beberapa daerah yang testing Covid-19nya masih rendah dan belum optimal.

Menurut Ganjar, keberadaan Puskesmas bisa menjadi sangat penting dalam hal pengoptimalan tes COVID-19, mengingat keberadaan Puskesmas yang tersebar sampai ke wilayah terkecil.

Untuk menjadikan basis, maka diperlukan penguatan sumber daya manusia di Puskesmas. Hal itu juga yang berusaha diupayakan oleh Satgas COVID-19 Jawa Tengah.

"Masih fluktuatif, tertinggi 3700-an, karena belum optimal maka kemarin saya minta untuk cari alat dan reagen yang kompatibel, termasuk kita minta Puskesmas dijadikan basis untuk melakukan surveillance (pengawasan) sehingga bisa membantu dan distribusi setiap kabupaten/kota agar bisa dioptimalkan," kata Ganjar usai Rapat Koordinasi Penanggulangan COVID-19 di Kantor Gubernur Jawa Tengah, Senin, 10 Agustus 2020.

Belum optimalnya distribusi tes di setiap kabupaten/kota disebabkan oleh beberapa hal. Mulai dari beberapa reagen yang diberikan ternyata tidak kompatibel dengan alatnya. Terkait hal ini, Ganjar sudah meminta Dinas Kesehatan dan Satgas COVID-19 untuk mencari alat yang kompatibel secepatnya.

"Ada banyak, yang alat habis pakai bermasalah. Kemarin ada bantuan ternyata tidak kompatibel. Maka saya minta untuk identifikasi agar tidak terjadi kesalahan. Kalau terjadi false negatif bahaya, kalau false positif orangnya kaget," jelas Ganjar

Menurut Ganjar, pengoptimalan tes COVID-19 penting agar target 4.991 tes perhari dapat terdistribusi dengan baik dan juga bisa diketahui capaian masing-masing kabupaten/kota perharinya.

"Insyaallah dalam satu dua hari ini teman-teman akan segera bekerja untuk mencari itu," lanjutnya.

Sementara itu untuk daerah yang belum optimal dalam distribusi testing dan tracing adalah Kabupaten Brebes.

"Ada, kemarin saya lihat Brebes paling rendah. Makanya akan kita dampingi, akan kita bantu. Apa persoalannya agar nanti kita bisa serius untuk melakukan testing dan tracing” jelasnya.

Terkait klaster baru di Pati yang berasal dari salah satu Pondok Pesantren, Ganjar menegaskan sudah melakukan pendampingan dan pengecekan. Hal itu juga berlaku di beberapa daerah lain yang pengetesannya belum optimal.

"Kita minta Korwilnya mendampingi. Kita pantau terus sejak kemarin termasuk beberapa daerah yang kemarin muncul seperti di Kota Tegal. Kota Tegal setelah dites nambah, kita minta untuk beberapa regulasi diperbaiki. Misalnya kerumunan dan izin keramaian tolong dikurangi dulu," pungkasnya.

Penulis : Rohman Taufik

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

26 Sep 2020 05:25 WIB

LIPI Sebut Jawa Berpotensi Gempa dan Tsunami Raksasa

Warta Bumi

Lempeng 800 Km di selatan Jawa bergeser akan timbulkan gempa magnitudo 9.

26 Sep 2020 04:33 WIB

Pejabat Tinggi Tahta Suci Vatikan Mengaku Dipaksa Mundur

Internasional

Cardinal Giovanni Becciu mundur dari jabatannya.

26 Sep 2020 03:30 WIB

Magawa, Tikus Afrika yang Mengendus 67 Ranjau Darat

Internasional

Magawa mendapatkan penghargaan medali emas.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...