Jamur trucuk tumbuh di bawah pepohonan pinus di kawasan hutan kaki Gunung Raung (Foto: Istimewa)
Jamur trucuk tumbuh di bawah pepohonan pinus di kawasan hutan kaki Gunung Raung (Foto: Istimewa)

Jamur Trucuk, Jamur Musiman yang Diyakini Enteng Rejeki dan Jodoh

Ngopibareng.id Jawa Timur 19 January 2021 16:13 WIB

Musim penghujan membawa berkah tersendiri bagi warga Desa Jambewangi, Kecamatan Sempu, Banyuwangi.

Warga desa yang terletak di pinggiran hutan Gunung Raung ini bisa menikmati salah satu jenis jamur yang hanya tumbuh pada awal musim penghujan saja. Warga setempat menyebutnya dengan nama jamur trucuk.

Jamur trucuk ini tumbuh liar di bawah pepohonan pinus dan jenis pepohonan besar yang lain yang ada di hutan. Jenis jamur liar ini sangat diburu warga karena diyakini bisa memperlancar rejeki selama setahun kedepan. Selain itu, bagi warga yang masih belum punya pasangan jika bisa mendapatkan jamur ini diyakini bisa segera mendapatkan jodoh.

"Barang siapa yang bisa menemukan jamur trucuk yang tumbuhnya tunggal atau sendiria, maka dipercaya akan mendapatkan rejeki dan lancar jodoh," ujar salah seorang warga pemburu jamur trucuk, Joko Pitono, 44 tahun, Selasa, 19 Januari 2021.

Pria yang masih lajang ini mengaku setiap awal musim penghujan selalu berburu jamur ini. Yang dicari adalah jamur yang tumbuhnya tidak berkelompok atau sendirian. Dia ingin membuktikan mitos yang dipercaya masyarakat setempat agar dirinya bisa segera mendapatkan pasangan. Namun selama ini dirinya belum pernah mendapatkan jamur trucuk yang dimaksud.

“Kalau jamur trucuknya banyak. Tapi kalau yang tumbuhnya sendirian sangat susah didapatkan,” jelasnya.

Didik Suryadi, 25 tahun, menyatakan, dirinya sering berburu jamur liar tersebut. Dia biasanya berburu jamur sambil mencari rumput untuk ternak miliknya. Jika sedang beruntung, dia mengaku bisa mendapatkan sebanyak 15 kilogram jamur trucuk dalam sekali perburuan. Apalagi pencari jamur trucuk juga cukup banyak.

"Kadang dapat cuma sedikit. Tapi kalau pas banyak ya sampai 15 kilo. Karena memang banyak diburu warga saat musim hujan begini," katanya.

Karena tumbuh musiman dan hanya ada pada awal musim penghujan saja, jamur trucuk ini cukup bernilai ekonomis. Di pasar setempat, jamur ini dihargai Rp45 ribu hingga Rp75 ribu per kilo. Namun Didik selama ini tidak pernah menjual jamur yang didapatkannya. Karena rasa jamur trucuk sangat gurih dan kaya akan manfaat.

"Nggak dijual, dimakan sendiri. Mencarinya susah karena hanya ada di musim hujan bulan Januari saja. Selain itu jamur ini gurih meski tanpa garam," ungkapnya.

Didik menambahkan, sejak kecil dirinya sudah biasa mengkonsumsi jamur trucuk ini. Karena orang tuanya sudah sering menyajikan jamur ini sebagai menu makan. Jamur ini menurut Didik merupakan tanaman liar yang cukup aman untuk dikonsumsi.

"Semua orang di sini biasa mengkonsumsinya dan tidak ada yang keracunan,” pungkasnya.

Penulis : Muh Hujaini

Editor : Witanto

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

02 Mar 2021 23:05 WIB

Menlu ASEAN Desak Myanmar Bebaskan Aung San Suu Kyi

Internasional

Disampaikan setelah malekukan pembicaraan melalui video call.

02 Mar 2021 22:37 WIB

Terduga Teroris, Warga Tambak Rejo Kediri Ditangkap Densus 88

Jawa Timur

Baru pindah menempati rumah baru , terduga teroris ditangkap dikediri

02 Mar 2021 22:35 WIB

10 Juta Bahan Baku Vaksin Sinovac Tiba di Indonesia

Nasional

Digunakan untuk vaksinasi gelombang ketiga.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...