Ini 10 Orang Terkaya di Indonesia Tahun 2018 versi Forbes

13 Dec 2018 11:12 Ekonomi dan Bisnis

Majalah Forbes merilis daftar orang terkaya di Indonesia pada 2018. Kelompok Hartono bersaudara masih tetap orang paling kaya, meski relatif terdapat perubahan.

Dilansir Forbes, Kamis, 13 Desember 2018, pemilik pabrik rokok Djarum dan pemegang saham Bank BCA ini menempati posisi puncak dengan total kekayaan mencapai 35 miliar dolar AS atau Rp500 triliun.

Robert Budi dan Michael Hartono selain pemilik Djarum dan BCA, mereka juga memiliki usaha yang bergerak di bidang kelapa sawit, properti serta elektronik. Dari inilah pundi-pundi kekayaan keduanya belum ada yang menandingi dalam sepuluh tahun terakhir. 

Kekayaan Budi dan Michael Hartono meninggalkan jauh para pesaingnya yang belum mampu tembus dua digit dalam satuan miliar dolar AS. Bahkan, apabila hartanya dibagi dua sama rata, Budi dan Michael masing-masing menggenggam harta 17,5 miliar dolar AS.

Jumlah tersebut masih lebih banyak dibandingkan orang terkaya nomor dua di Indonesia, Susilo Wonowidjojo. Kekayaan Susilo meningkat menjadi 9,2 miliar dolar AS atau Rp133 triliun berkat kenaikan saham PT Gudang Garam Tbk.

Susilo menggeser posisi bos Grup Sinar Mas, Eka Tjipta Widjaja ke peringkat tiga. Sepanjang tahun ini, kekayaan Eka turun hingga 500 juta dolar AS menjadi 8,6 miliar dolar AS atau Rp125 triliun.

Di posisi keempat, ada Sri Prakash Lohia. Prakash diketahui merupakan pemilik perusahaan petrokimia, Indorama. Saat ini, kekayaannya mencapai 7,5 miliar dolar AS berkat kenaikan nilai perusahaannya.

Anthoni Salim, Bos Indofood harus puas di posisi kelima. Kekayaannya sepanjang tahun 2018 turun hingga 1,6 miliar dolar AS sehingga "tinggal" 5,3 miliar dolar AS.

Secara umum, jumlah kekayaan orang terkaya di Indonesia meningkat, bahkan mencapai rekor 129 miliar dolar AS meski ekonomi relatif stagnan. Selain itu, batas bawah untuk masuk dalam daftar 50 orang terkaya di Indonesia juga meningkat menjadi 600 juta dolar AS.

1. Budi & Michael Hartono; 35 miliar dolar AS

2. Susilo Wonowidjojo; 9,2 miliar dolar AS

3. Eka Tjipta Widjaja; 8,6 miliar dolar AS

4. Sri Prakash Lohia; 7,5 miliar dolar AS

5. Anthoni Salim; 5,3 miliar dolar AS

6. Tahir; 4,5 miliar dolar AS

7. Chairul Tanjung; 3,5 miliar dolar AS

8. Boenjamin Setiawan; 3,2 miliar dolar AS

9. Jogi Hendra Atmadja; 3.1 miliar dolar AS

10. Prajogo Pangestu; 3 miliar dolar AS 

Penulis : Witanto


Bagikan artikel ini