OPTIMISTIS: KH Said Aqil Siroj, Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) di Jakarta. (Foto: ngopibareng.id)
OPTIMISTIS: KH Said Aqil Siroj, Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) di Jakarta. (Foto: ngopibareng.id)
Heboh Ramalan Indonesia Bubar 2030

Heboh Bubar 2030, Kiai Said: Tak Semestinya Kita Pesimistis

Ngopibareng.id Khazanah 22 March 2018 15:45 WIB

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj menilai, tidak semestinya bersikap pesimistis. Untuk itu, NU sebagai pilar rakyat akan terus berjuang agar Indonesia tetap utuh dan bersatu.

“Kalau sikap Pak Prabowo itu sebuah warning, perlu menjadi perhatian. Tetapi kalau pesimis enggak boleh. Insyaallah Indonesia tetap satu selama ada NU sebagai pilar rakyat dan pilar civil society,” tegas Kiai Said, dalam siaran pers diterima ngopibareng.id, Kamis (22/3/2018), terkait ramalan Indonesia bubar pada 2030.

Pengasuh Pondok Pesantren Al-Tsaqafah Ciganjur, Jakarta Selatan ini juga mendorong agar bangsa Indonesia tetap optimistis, jangan pesimistis.

Makanya, sambung Kiai Said, salah satu yang harus dilakukan pemerintah ialah perlu melakukan langkah redistribusi aset.

“Karena banyak pengusaha yang tanahnya jutaan hektar. Di sisi lain, tidak sedikit rakyat yang sejengkal pun tidak punya tanah,” ungkap kiai kelahiran Cirebon ini.

Seperti diberitakan, Prabowo Subianto bicara soal ‘Indonesia bubar 2030’ di UI ketika menghadiri peresmian dan bedah buku Nasionalisme Sosialisme dan Pragmatisme Pemikiran Ekonomi Politik Soemitro Djojohadikusumo, Senin 27 September 2013 silam.

Namun, potongan video pidato Prabowo tersebut diunggah kembali pada Senin (19/3/2018) di akun Facebook dan Twitter resmi partai yang dipimpinnya dan menjadi viral di dunia maya.

Acara diadakan di Auditorium Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia, Depok. Dalam acara itu, Prabowo turut membawa satu novel berjudul Ghost Fleet. Prabowo lalu mengungkap isi novel, salah satunya ramalan soal Indonesia di 2030.

“Ghost Fleet ini novel, tapi ditulis dua ahli strategi dari Amerika, menggambarkan sebuah skenario perang antara China dan Amerika tahun 2030. Yang menarik dari sini bagi kita hanya satu. Mereka ramalkan tahun 2030, Republik Indonesia sudah tidak ada lagi,” ungkap Prabowo.

Tema tersebut sebenarnya tak hanya kali itu disampaikan. Prabowo pada momen lain juga memaparkan hal yang sama saat mengadakan acara temu kader partainya pada Ahad (18/9/2017) tahun lalu di Sentul, Bogor, Jawa Barat.(adi)

Penulis : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

01 Dec 2020 06:19 WIB

Soal 'Hayya Alal Jihad’, PBNU: Jangan Terpengaruh Hasutan

Khazanah

"Bersungguh-sungguh wujudkan cita-cita, bukan peperangan"

30 Nov 2020 13:49 WIB

Mahfud MD Harus Tes Swab Usai Ketemu KH Said Aqil Siroj

Nasional

Menko Polhukam Mahfud MD harus tes swab Usai ketemu KH Said Aqil Siroj.

30 Nov 2020 13:44 WIB

Positif Covid-19 Bukan Aib, Satgas Covid-19 Puji Kiai Said Aqil

Rek, Ojok Angel Tuturane

Keterbukaan positif Covid-19 akan mencegah orang lain tertular.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...