Kereta Uap yang ditumpangi Ganjar Pranowo. (Foto: Ist/Ngopibareng.id)
Kereta Uap yang ditumpangi Ganjar Pranowo. (Foto: Ist/Ngopibareng.id)

Ganjar Nikmati Kereta Uap Keliling Sawah

Ngopibareng.id Nusantara 26 September 2020 12:05 WIB

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo sengaja mengajak para peserta untuk menikmati sensasi lain dari gelaran Tour de Borobudur, Sabtu, 26 September 2020. Jika biasanya peserta hanya gowes di jalan dan hanya bisa menikmati Candi Borobudur, kali ini para peserta diajak berwisata dengan naik kereta uap dari stasiun Tuntang menuju stasiun Ambarawa Kabupaten Semarang.

"Saya pengen berikan suasana lain, karena hampir tiap minggu jalurnya sama, saya ingin mendapatkan suasana berbeda. Saya sengaja ajak peserta naik kereta uap ini, agar mereka yang banyak juga dari luar Jawa Tengah tahu ada destinasi wisata menarik ini," terangnya.

Ganjar yang didampingi istri, Siti Atikoh nampak menikmati perjalanan dengan kereta uap sekitar 30 menit itu. Indahnya pemandangan Rawa Pening menambah romantis suasana. Sawah-sawah membentang, dengan para petani yang sibuk menyiang rumput dari padi, juga gunung Merbabu dan Telomoyo tampak berdiri kokoh seolah memberikan salam hangat.

"Ini keren, tadi kata pemandunya, wisata kereta api uap ini hanya ada tiga di dunia, yakni India, Swiss dan Indonesia. Maka, ini potensi luar biasa yang bisa terus dikembangkan," ucap Ganjar.

Selain bisa menikmati sensasi menaiki kereta uap bersejarah, pemandangan yang ditawarkan juga sangat memesona. Kereta seolah melintas membelah Rawa Pening dan penumpang bisa melihat dengan bebas karena jendela di gerbong kereta itu terbuka.

"Suasananya begitu eksotis, saya kira ini bisa kita jadikan destinasi unggulan, tentu harus ada perbaikan dan penataan. Kalau ini bisa dijadikan paket wisata, tentu menarik sekali," imbuhnya.

Tentunya, wisata kereta uap di Ambarawa ini lanjut Ganjar masih melakukan pengurangan jumlah wisatawan dan penerapan protokol yang sangat ketat. Sebab, pandemi Covid-19 belum usai.

"Kalau nanti pandemi sudah selesai, silahkan ramai-ramai wisata ke sini," pungkasnya.

Salah satu peserta Tour de Borobudur asal Malang, Maydanil,22, tak menyangka mendapat kejutan saat mengikuti Tour de Borobudur. Ia tak menyangka, akan diajak berwisata naik kereta uap.

"Seru sekali, saya baru kali ini naik kereta uap. Senang ya, selain itu juga bisa tahu tentang sejarah kereta api di Indonesia," ucapnya.

Danil mengapresiasi Pemprov Jateng yang telah menggelar acara gowes dipadukan dengan pengenalan pariwisata.

"Keren ya, tkdak hanya gowes, tapi juga bisa sekaligus berwisata. Ini tempatnya bagus, bisa dikembangkan lagi jadi wisata unggulan," terangnya.

Sementara itu, Direktur Operasional Raden Agus Dwinanto Budiadji mengatakan, kereta uap tersebut merupakan peninggalan Belanda sejak 1898. Sampai saat ini, kondisi lokomotif masih asli, dengan penggerak utama adalah uap dari kayu bakar.

"Minat masyarakat untuk menaiki kereta api uap ini sangat tinggi. Karena selain sensasi naik kereta api bersejarah, kami juga menawarkan sensasi pemandangan alam yang sangat eksotis selama perjalanan," ucapnya.

Untuk bisa menaiki kereta uap itu, Agus mengatakan masyarakat harus reservasi dahulu secara online atau datang langsung ke kantor di Lawang Sewu Semarang. Harga sewa menaiki kereta uap itu lanjut Agus mulai Rp10-15 juta.

"Masyarakat juga bisa naik kereta diesel. Kalau naik kereta itu, masyarakat bisa langsung datang ke stasiun Ambarawa dengan membayar tiket Rp50.000. Tapi untuk sementara karena pandemi, wisata itu masih kami tutup," pungkasnya.

Penulis : Rohman Taufik

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

25 Oct 2020 23:31 WIB

Gunung Sinabung Erupsi Lagi, Luncurkan Awan Panas Sejauh 1.500 M

Warta Bumi

Gunung Sinabung luncurkan awan panas sejauh 1.500 meter.

25 Oct 2020 23:15 WIB

Jelang Risma Pensiun, Keluhan Warga di Reses Dewan Masih Sama

Surabaya

Mahfudz tepok jidat kinerja Risma tak berdampak

25 Oct 2020 23:02 WIB

Tim Cyber Media PDIP Lawan Hoax di Pilkada 2020, Ini Tugasnya

Pilkada

Tim ini dilatih untuk melawan kampanye hitam dengan kampanye positif.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...