Ilistrasi Masjidil Haram di Kota Mekah masih ditutup untuk jamaah. (Foto:Ngopibareng)

34 Ribu Jemaah Haji Jatim Batal Berangkat Tahun Ini

Jawa Timur 02 June 2020 17:55 WIB

Pemberangkatan 34.516 jemaah haji asal Jatim pada tahun 2020 ini resmi dibatalkan. Namun, pemerintah berjanji akan mengupayakan agar masyarakat bisa diberangkatkan pada tahun depan.

 Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur (Kakanwil Kemenag Jatim) Ahmad Zayadi mengatakan, pihaknya terpaksa tak memberangkatkan calon jemaah haji pada tahun 2020 ini.

"Sehubungan dengan pembatalan ini, maka Keputusan Menteri Agama RI Nomor 494 tahun 2020 ini akan kami jadikan dasar untuk proses selanjutnya," kata Zayadi ketika dihubungi awakmedia, Selasa 2 Juni 2020.

 Terkait dengan pembatalan keberangkatan, Kakanwil Kemenag Jatim bakal menyosialisasikan hal ini kepada 34.516 calon jemaah haji yang terdampak. Alasannya, supaya bisa sedikit mengikis kekecewaan masyarakat, karena gagal melaksanakan rukun Islam kelima tersebut.

“Jadi sesuai KMA No 121 Tahun 2020 Kuota Haji Jawa Timur, kuota tahun berjalan 34.516, tapi kami akan lakukan sosialisasi supaya mereka tak kecewa dan mengerti dengan kondisi saat ini, sebab mereka pasti sudah menunggu selama 28 tahun untuk bisa berangkat," ungkap Zayadi.

Perlu diketahui, menurut KMA No 121 Tahun 2020 Kuota Haji Jawa Timur, total dari 34.516 calon jemaah haji yang gagal diterbangkan tersebut, terdapat prioritas 353 lansia untuk dapat berangkat lebih dahulu. Serta Kelompok Bimbingan Ibadah Haji (KBIH) sebanyak 47 dan 236 petugas haji daerah (PHD).

Zayadi menyampaikan, keberangkatan 34.516 calon jemaah tersebut ditunda selama satu tahun. Oleh sebab itu, bagi mereka yang telah melunasi pembayaran, dana yang telah terkumpul akan disimpan untuk sementara waktu, pada Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH).

"Terkait dengan jemaah yang telah melunasi Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BIPIH) tahun 2020 masehi, ia akan menjadi jemaah haji tahun 2021 masehi atau 1442 Hijriah. Serta setoran BIPIH yang sudah lunas akan disimpan dan dikelola secara terpisah oleh BPKH," ucap dia.

Sementara itu, bagi jemaah yang ingin uangnya dikembalikan, Zayadi menyebut ada beberapa syarat yang harus dipenuhi. Seperti mengajukan permohonan pengembalian setoran pelunasan BIPIH secara tertulis kepada Kepala Kantor Kemenag kabupaten atau kota dengan menyertakan bukti setoran lunas BIPIH, bukti buku tabungan yang masih aktif atas nama jemaah dan memperlihatkan file asli dan foto copy KTP, dan nomor telpon yang bisa dihubungi.

Penulis : Andhi Dwi Setiawan

Editor : Dyah Ayu Pitaloka

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

07 Aug 2020 23:26 WIB

Tegal Diminta Lebih Serius Tangani Pandemi

Nusantara

Ganjar minta pemerintah Tegal lebih serius.

07 Aug 2020 23:15 WIB

10 Hari Lagi Rumput Standar FIFA untuk GBT Datang

Surabaya

Pemkot Surabaya sedang mempercepat pengerjaan renovasi GBT

07 Aug 2020 23:05 WIB

Dilarang Dangdutan di Kampanye Terbuka Pilkada 2020

Nasional

Peserta Pilkada 2020 terancam didiskualifikasi jika melanggar aturan.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...