Fuad Kouichi Honda dengan karya lama saat dia mulai belajar kaligrafinya beberapa dekade lalu. ( Foto:Arab News)

Fuad Honda, Mualaf Jepang Pelukis Kaligrafi Bahasa Arab

Feature 01 August 2020 11:32 WIB

Fuad Kouichi Honda yang lahir di Tokyo diakui secara luas sebagai salah satu pelukis kaligrafi Arab top dunia. Muslim asli Jepang, yang mengajar di Universitas Daito Bunka ini, telah meraih banyak penghargaan untuk karya-karyanya, termasuk di Kompetisi Kaligrafi Arab Internasional. Karya-karyanya yang paling terkenal menggunakan bagian-bagian dari Al-Qur'an.

Fuad mulai belajar bahasa Arab beberapa dekade yang lalu. Membaca Alquran dalam bahasa Arab mengilhami dia untuk mencoba tangannya di kaligrafi Arab, yang ia gambarkan sebagai "musik tanpa suara."

"Kemudian, saya memeluk Islam untuk lebih merasakan esensi dari iman ini dan untuk merasakan kehadiran Tuhan," katanya. "Karya saya adalah gaya Jepang dalam mengekspresikan Islam dan budaya Islam."

Gayanya juga merupakan cerminan pemandangan yang ia temui dalam perjalanannya ke negara-negara Arab. Honda memimpin survei mineral di padang pasir Arab Saudi selama tiga tahun pada 1980-an, dan ia mengatakan keindahan bukit pasir dan kaligrafi yang ia lihat di sana digabungkan untuk memicu hasratnya terhadap seni ini.

Meskipun mendapat dorongan dari ayahnya, Honda tidak terlalu tertarik pada kaligrafi kanji ketika masih kecil. Bahkan, katanya, dia menyerah untuk mempelajarinya demi kesenangannya pada olahraga.

Tetapi ketika ia menjadi mahasiswa Studi Asing di Universitas Tokyo pada tahun 1965, Honda memutuskan untuk mengambil pelajaran bahasa Arab karena ia tertarik pada peradaban kuno di Timur Tengah, khususnya Mesir. Dan itu adalah pilihan, yang pada awalnya dia sesali.

"Saya pikir bahasa Arab adalah bahasa yang paling sulit di dunia," katanya. “Saya memutuskannnya setelah dua tahun belajar. Dosen saya meminta saya untuk membaca buku dalam bahasa Arab tentang pahlawan Arab legendaris, ksatria dan penyair Antarah ibn Shaddad. Bagi saya itu adalah literatur yang sangat sulit. ”

 Surah AlLuqman karya Fuad  Honda dari Christies 2012 FotoArab News Surah Al-Luqman, karya Fuad Honda, dari Christies 2012. (Foto:Arab News)

Topografi membawa Honda kembali ke bahasa Arab dan kaligrafi. Setelah lulus, ia bergabung dengan perusahaan Jepang yang bekerja dengan pemerintah Arab Saudi untuk mensurvei dan membuat peta Semenanjung Arab.

Ia melakukan perjalanan ke Arab Saudi pada tahun 1974 sebagai penerjemah untuk perusahaan. Beberapa peta perusahaan itu menggunakan kaligrafi Arab, dan Honda mengatakan dia jatuh cinta pada seni. Dia mulai belajar sendiri untuk menciptakan kembali karya yang telah dilihatnya.

Honda ingat bahwa seorang kaligrafer yang ia temui, yang tugasnya menulis korespondensi resmi dari menteri perminyakan, menyarankannya untuk membeli buku indah tentang kaligrafi Arab karya Naji Zein. Dia beli buku itu, dan dibacanya, yang di kemudian hari buku itu amat berpengaruh pada pekerjaannya.

Ketika dia kembali ke Tokyo, dia terus berlatih kaligrafi dan menerima permintaan dari Kedutaan Besar Saudi untuk membuat spanduk Hari Nasional. Kedutaan lain mulai meminta layanan serupa. Dan sampai pada titik di mana Honda memutuskan dia tidak puas untuk memperlakukan kaligrafi hanya sebagai hobi sampingan.

“Ketika saya kembali ke Jepang pada akhir tahun tujuh puluhan, saya menjadi pekerja kantor di perusahaan. Tetapi saya merasa pekerjaan rutin tidak sesuai dengan hidup dan pikiran saya, jadi saya memutuskan untuk mengundurkan diri dan mulai mengajar bahasa Arab," kata Fuad Honda, seperti dikutip Arab News.

Dia menambahkan bahwa motivasi utama untuk pengunduran dirinya adalah keinginan kuat untuk "hidup bebas" dan terus belajar kaligrafi Arab.

Membaca AlQuran dalam bahasa Arab menginspirasi Honda untuk mencoba tangannya di kaligrafi Arab FotoArab NewsMembaca Al-Quran dalam bahasa Arab menginspirasi Honda untuk mencoba tangannya di kaligrafi Arab. (Foto:Arab News)

Apa yang Honda tidak sepenuhnya sadari pada saat itu adalah bahwa cara berpikirnya telah mengalami pergeseran besar - meskipun di bawah sadar. Waktunya di Arab Saudi telah menjalin hubungan spiritual yang kuat untuknya dengan negara dan budaya, tetapi juga dengan orang-orang Muslim dan Islam pada umumnya.

Dia telah tertarik pada Islam sejak masa kuliahnya, katanya, dan minat itu semakin dalam ketika dia berteman dengan orang-orang Muslim di Arab Saudi. Apalagi setelah dia secara rutin membaca Al-Qur'an dan buku-buku agama lainnya. Setelah kembali ke tanah airnya, berhenti dari pekerjaannya dan mulai mengeksplorasi bahasa dan kaligrafi dengan lebih intens, Honda memutuskan untuk masuk Islam.

Dia mengucapkan Syahadat di Islamic Center di Tokyo dan menambahkan kata Fuad pada namanya. Dia mengatakan nama itu, yang artinya "hati," baru saja datang kepadanya, merujuk pada organ. Dia percaya itu melambangkan koneksi hatinya dengan Tuhan.

Pada tahun 1988, Honda menerima undangan pertamanya untuk memajang karyanya di luar negeri. Dia pergi ke Baghdad, Irak, membawa tiga karyanya untuk berpartisipasi dalam pameran kaligrafi Arab internasional bersama dengan sekitar 180 kaligrafi lainnya. Di sanalah ia bertemu dengan kaligrafer Turki terkenal, Hasan Chalabi.

Fuad meminta master kaligrafi untuk mengajarinya lebih banyak tentang seni, dan Chalabi tidak keberatan. Itu adalah awal dari tahun korespondensi antara keduanya.
“Dia banyak mengoreksi saya,” kata Honda. "Terkadang aku terkejut dan kecewa." Tetapi koreksi itu menurun seiring waktu. Dan setelah sekitar satu dekade pengajaran, Chalabi memberi Honda pengakuan dengan memberinya sertifikat.

"Pada upacara di Istanbul, dia mengatakan kepada saya bahwa sertifikat itu tidak berarti saya telah mencapai tujuan saya. Tetapi itu adalah awal yang baru, dan seharusnya mengilhami saya untuk lebih kreatif dan bekerja lebih keras," katanya. Yang terpenting, sertifikat itu juga berarti dia sekarang bisa menandatangani karyanya.

Honda kemudian membuat desain sendiri dan berpartisipasi dalam pameran. Dia telah menerima beberapa penghargaan, tetapi mengatakan bahwa meniru karya lama membuatnya merasa "dibatasi oleh tradisi."

“Suatu hari, ketika saya membaca ayat-ayat Al-Qur'an, formasi yang tidak jelas seperti lingkaran dan segitiga melintas di benak saya,” kenangnya. "Saya merasa ini adalah inspirasi untuk merancang kaligrafi bentuk baru yang mencerminkan makna Al-Qur'an. Jadi saya mulai melakukan itu," kata Fuad Honda.

Kaligrafi karya Fuad Honda Quran Surat AlBaqarah 148 FotoArab News Kaligrafi karya Fuad Honda, Quran Surat Al-Baqarah 148. (Foto:Arab News)

Sementara Honda menekankan bahwa dia sangat menghormati warisan kaligrafi Arab. Dan percaya bahwa kalifrafi Arab "berada di atas seni rupa dunia dalam hal nilai estetika". Dia mengatakan dia merasakan keinginan untuk menciptakan gaya yang lebih personal baginya, dengan gaya latar belakang baru - yang asli dengan "makna filosofis" yang akan membawa aspek baru pada seni kuno.

Warna memainkan peran penting dalam gaya itu, terutama biru dan emas . Warna biru mewakili langit, air dan keabadian. Sedang emas mencerminkan keilahian. "Kata-kata tentang air memiliki makna yang sangat mendalam," jelasnya. "Air penting dalam Al-Qur'an karena memiliki bentuk yang berbeda setiap saat dan ini ditunjukkan dalam desain saya," jelasnya.

Dia menambahkan kedalaman pada karyanya melalui pewarnaan bertahap, teknik yang banyak digunakan oleh pelukis Jepang. Salah satu karya favoritnya menggambarkan gurun biru dengan ayat-ayat Al-Qur'an di setiap bukit pasir. Dia terinspirasi untuk membuatnya setelah mengunjungi Rub 'al Khali Arab Saudi, atau Kuartal Kosong dan memperhatikan bagaimana bukit pasir berubah warna tergantung pada waktu dan bentuknya yang berubah.

Dia merasa bukit pasir mengingatkan pada gelombang dan garis-garis halus di permukaannya membangkitkan kaligrafi Al-Qur'an.

Seperti bentuk seni yang ia adopsi, karier Honda telah berkembang. Selain mengajar kaligrafi Arab kepada siswa Jepang selama lebih dari dua dekade, ia telah menerbitkan buku, memberikan kuliah di luar negeri dan mendirikan Asosiasi Kaligrafi Arab Jepang.
"Saya percaya bahwa semua Muslim di dunia, terlepas dari kebangsaan mereka, harus bangga dalam kaligrafi Arab, nilai estetika yang belum tercapai oleh bentuk seni lainnya," katanya.

“Kaligrafi harus sepenuhnya memelihara warisan ini dengan mematuhi aturan kaligrafi. Tapi juga memperkenalkan kreativitas lebih lanjut, sehingga menjadi lebih indah," katanya. (nis/arabnews)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

09 Aug 2020 12:03 WIB

Manajer Juventus Dipecat, Ronaldo Gak akan Pindah ke Klub Lain

Liga Italy

Meskipun Juve tersingkir dari Liga Champions

09 Aug 2020 11:59 WIB

Maurizio Sarri Dipecat, 5 Jam Kemudian Andrea Pirlo Dilantik

Liga Champions

Maurizio Sarri dipecat sebelum Juventus tersingkir dari Liga Champions.

09 Aug 2020 11:53 WIB

Terjadi 217 Gempa Susulan di Sumba NTT

Warta Bumi

Pertama kali gempa terjadi hari Rabu dengan magnitudo 5,5.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...