Menteri BUMN Erick Thohir dan PT Biofarma. (Foto:Ngopibareng)

Erick Thohir Janji akan Produksi 250 Juta Vaksin, Tahun Depan

Nasional 04 August 2020 17:55 WIB

Menteri BUMN, Erick Thohir menjanjikan PT Biofarma bisa memproduksi 250 juta unit vaksin pada tahun 2021 mendatang.

Menurut Erick Thohir, saat ini Biofarma sudah memiliki gedung yang siap memproduksi vaksin dengan kapasitas 100 juta unit, dan pada Desember 2020 bakal ada gedung produksi vaksin baru yang bisa memproduksi 150 juta unit vaksin.

"Artinya dengan kapasitas 250 juta unit vaksin, tahun depan ketika kita memproduksi vaksin, Insya Allah jumlahnya cukup, tapi kembali lagi, vaksinnya dulu yang perlu di uji klinis," kata Erick Thohir saat berkunjung ke PT Biofarma, Jalan Pasteur, Kota Bandung, Jawa Barat, Selasa.

Bahkan, kata dia,  Biofarma sedang menyiapkan gedung bekas produksi vaksin flu burung untuk dialihkan menjadi tempat produksi vaksin COVID-19.

"Tahun depan bukan tidak mungkin kapasitas produksinya bisa ditingkatkan lagi jadi bisa 500 juta," kata Erick Thohir.

Menurutnya, masyarakat tidak perlu meragukan Biofarma dalam kemampuan produksi vaksin yang baik. Sebab, kata dia, Biofarma sudah beroperasi sejak tahun 1980 dan sudah memproduksi 15 macam vaksin.

"Yang lebih hebatnya lagi itu 75 persen vaksin polio itu Biofarma yang menguasai 75 persen di dunia," kata Erick Thohir.

Sementara itu Direktur Utama PT Biofarma Honesti Basyir mengatakan produksi 250 juta unit vaksin itu dalam kapasitas satu tahun. Ketika vaksin sudah ditemukan dan bahan bakunya sudah siap, kata dia, maka Biofarma bisa mulai memproduksi vaksin COVID-19 tersebut.

"Memang kapasitas tadi ukurannya per tahun, 100 juta itu artinya kapan ada bahan bakunya siap, kita bisa bikin 100 juta per tahun, dengan adanya gedung 43 itu nambah 150 juta. Jadi tahun depan, 250 juta per tahun itu siap," kata Honesti.

Sementara itu, BUMN PT Kimia Farma Tbk siap untuk melakukan distribusi vaksin Covid-19 yang akan diproduksi oleh Biofarma sebagai Holding BUMN Farmasi.

"Pada intinya baik Kimia Farma maupun Indofarma siap untuk melakukan distribusi vaksin tersebut," ujar Direktur Utama Kimia Farma Verdi Budidarmo.

Menurut Verdi, untuk distribusi vaksin Biofarma, pada intinya karena Kimia Farma dan Indofarma merupakan anak dari Bio Farma sebagai Holding BUMN Farmasi, Kimia Farma dan Indofarma memiliki jaringan distribusi di seluruh Indonesia yang sangat kuat sekali.

Terkait rencana strategis dan mekanisme distribusi jika produksi vaksin Covid-19 dari CoronaVac buatan China ini selesai sesuai dengan target yang ditetapkan oleh Biofarma, Kimia Farma akan membicarakan dan mengkoordinasikan hal tersebut dengan Bio Farma dan pemerintah. (ant)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

29 Sep 2020 12:20 WIB

Pilkada Daring

Arif Afandi

Pilkada serentak dikhawatirkan jadi klaser baru Covid-19.

29 Sep 2020 12:07 WIB

5 Fakta Pemberontakan PKI di Indonesia

Nasional

Berawal dari orang Belanda, PKI berkembang di Indonesia.

29 Sep 2020 11:41 WIB

1.540 WNI di Luar Negeri Positif Covid-19

Nasional

Tambahan kasus baru Covid-19 WNI di luar negeri sebanyak 8 orang.

Terbaru

Lihat semua
29 Sep 2020 12:20 WIB

Pilkada Daring

Arif Afandi
29 Sep 2020 12:07 WIB

5 Fakta Pemberontakan PKI di Indonesia

Nasional
29 Sep 2020 11:41 WIB

1.540 WNI di Luar Negeri Positif Covid-19

Nasional
29 Sep 2020 11:18 WIB

Gwyneth Paltrow Pose Telanjang

Gosip Artis
Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...