Beberapa pemimpin Muslim di Cape Town, Afrika Selatan tiba untuk melihat peristiwa pembunuhan di masjid Malmesbury, 50 kilometer di utara Cape Town, di mana dua jamaah ditikam mati. (foto: AFP)

Dua Jamaah Masjid di Afrika Selatan Meninggal Ditikam Ekstrimis

14 Jun 2018 16:22

Lihat versi non-AMP di Ngopibareng.id

Seorang pria menikam dua orang hingga tewas dan melukai dua lainnya dalam serangan di sebuah masjid di Afrika Selatan pada Kamis 14 Juni, sebelum dia ditembak mati oleh polisi, kata para petugas.

Polisi telah mengepung sebuah masjid di Malmesbury dekat Cape Town. Di luar masjid, sesosok  mayat tergeletak di bawah pohon dengan  pisau lipat telah dibuang di dekatnya, kata seorang koresponden AFP di tempat kejadian. Motif penyerang masih belum jelas.

Peristiwa ini terjadi sebulan setelah penusukan mematikan di masjid lain di Afrika Selatan yang menurut polisi memiliki "unsur-unsur ekstremisme" dan menyebabkan seorang pemimpin Islam mati.

Polisi disiagakan di pagi hari dan tiba di masjid Malmesbury untuk menemukan dua orang tewas akibat luka tusukan, kata Noloyiso Rwexana, juru bicara polisi Western Cape.  Dua orang lainnya terluka dan dirawat di rumah sakit.

"Tersangka, yang diyakini berusia tiga puluhan dan bersenjata pisau, dituduh polisi yang mencoba membujuknya untuk menyerahkan diri," katanya.

“Dia mengabaikan panggilan dan mencoba menyerang polisi. Dia kemudian ditembak mati." Rwexana mengatakan polisi sekarang menyisir tempat kejadian untuk mencari petunjuk.

Media lokal mengatakan tersangka adalah Somali, tetapi polisi belum mengkonfirmasi hal ini.

Dewan Peradilan Muslim (MJC), yang mewakili komunitas Muslim di Afrika Selatan, mengatakan itu "mengejutkan inti" atas insiden itu, yang terjadi pada akhir bulan suci Ramadhan.

MJC mengimbau kepada masyarakat untuk tidak membuat kesimpulan tentang motif penyerang dan mengatakan pimpinan puncaknya akan melakukan perjalanan ke daerah untuk membantu masyarakat.

Itu datang sebulan setelah serangan di sebuah masjid di kota Verulam, di pinggiran kota pelabuhan timur Durban.
Tiga penyerang tak dikenal membunuh seorang pemimpin Masjid pada 10 Mei dengan menggorok lehernya dan melukai dua lainnya setelah sholat subuh.

Para penyerang dalam serangan itu, yang juga menyalakan bom bensin di dalam masjid, melarikan diri dengan  mobil, dan sampai sekarang tetap bebas berkeliaran.

Motif mereka masih belum jelas, tetapi juru bicara polisi mengatakan pada saat itu bahwa serangan itu memiliki "unsur-unsur ekstremisme. Itu menunjukkan kebencian terhadap kaum Muslim. ”

Serangan Verulam adalah momen yang menentukan bagi Afrika Selatan, di mana sekitar 1,5 persen dari 55 juta penduduk di negara itu adalah Muslim.

Ketika ditanya apakah serangan hari ini  adalah yang pertama di wilayah tersebut, juru bicara kepolisian letnan kolonel Andre Traut mengatakan: "Saya tidak dapat mengingat insiden lain, tetapi semua kemungkinan sedang diselidiki."

"Ini terlalu cepat untuk berspekulasi mengenai kemungkinan motif - atau kaitan dengan insiden lain di negara ini," katanya kepada penyiar eNCA.

Negara ini membanggakan toleransi beragama dan telah terhindar dari serangan ekstrimis yang telah meruntuhkan negara-negara lain di benua Afrika.

Tetangga Mozambik telah diguncang oleh gelombang serangan yang disalahkan pada militan dalam beberapa bulan terakhir.
Sejak Oktober sekitar 30 orang telah tewas dengan pisau dan parang di ujung utara negara itu, wilayah yang telah dialokasikan sebagai pusat potensial untuk eksplorasi gas alam. (nas/an)