Dinilai Wajar, Prabowo Sindir Tarif Grab yang Terlalu Rendah

18 Dec 2018 16:02 Ekonomi dan Bisnis

Kritik calon Presiden Prabowo Subianto terhadap tarif ojek daring yang terlalu rendah bagi pengemudi dinilai merupakan sindiran terhadap penerapan promo berlebihan oleh Grab.

"Kritik tersebut wajar, karena saat ini perang tarif tak lagi soal harga atau argo. Tapi juga soal promo yang angkanya terlalu bombastis dan jangka waktunya lama, seperti yang dilakukan Grab," kata Pengamat Kebijakan Publik Universitas Indonesia Harryadin Mahardhika menjawab pers di Jakarta, Selasa.

Selain menerapkan tarif untuk pengemudi yang paling rendah dibanding kompetitornya, aplikator transportasi online asal Malaysia tersebut pun diketahui memainkan promo Rp1.

Bagi pengamat yang juga anggota Tim Ekonomi Partai Gerindra ini, penerapan ongkos nyaris gratis hasil kerja sama Grab dengan salah satu aplikasi pembayaran tersebut telah merusak pasar.

"Saat ini kita memang tidak punya aturan soal besaran promo dan batasan waktunya, sehingga jadi terlalu bebas. Dampaknya persaingan jadi tidak fair dan berat bagi pengemudi," ujar Harryadin.

Akhirnya, kata dia, banyak mitra pengemudi Grab yang merasa kesejahteraannya tak diperhatikan karena harus menjadi korban dari usaha perang tarif itu. Mereka yang kecewa pun memilih bermigrasi ke Go-Jek, karena dianggap lebih menyejahterakan.

Apalagi besaran tarif yang ditetapkan untuk pengemudi di Go-Jek memang lebih tinggi, serta sistem insentifnya dianggap lebih transparan dan masuk akal. "Mereka melihat ada kesempatan yang lebih baik. Karena hanya ada dua aplikator, ya otomatis pilihannya pindah ke kompetitor," kata Harryadin.

Sebelumnya, kritikan Prabowo soal argo murah memberatkan terlontar setelah mendengar keluh kesah para pengemudi ojek daring pada acara "kopi darat" atau pertemuan di Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu lalu.

Ketua Umum DPP Partai Gerindra ini menyebut penerapan argo murah oleh aplikator semakin memberatkan pengemudi untuk memenuhi pendapatan yang sesuai. Dia pun berjanji akan berjuang keras menciptakan kesejahteraan bagi pengemudi ojek daring.

Menurut Harryadin, wajar jika ada komunitas ojek daring yang akhirnya menyampaikan aspirasinya kepada Prabowo sebagai calon pemimpin Indonesia. Di masa menjelang Pemilihan Presiden 2019, mitra pengemudi merasa punya kesempatan lebih besar keluh kesahnya akan diperhatikan dan didengar oleh para calon presiden.

Sebelumnya, Presidium Gerakan Aksi Roda Dua (Garda) Igun Wicaksono juga telah mengkritisi penetapan tarif yang terlampau rendah untuk pengemudi.

Menurut dia, ini adalah bukti kalau Grab tidak memperhatikan aspek kesejahteraan dan kemanusiaan terhadap mitranya. "Tarif yang sangat rendah membuat mitra bekerja lebih keras dan kelelahan, sehingga akhirnya berpengaruh pada sisi keamanan dan pelayanan," kata Igun.

Berdasarkan perbandingan data di lapangan, tarif Grab Bike yang diterima pengemudi adalah Rp1.200 per kilometer untuk perjalanan jarak dekat. Adapun Go-Jek memberikan besaran tarif Rp1.600 per kilometer untuk pengemudinya. (an/ar/am)

Penulis : M. Anis


Bagikan artikel ini