Jenazah Wali Kota Seoul dievakuasi dari Bukit Bukak di tepian Seoul. Inzet, Park Won-soon. (Foto:Antara/Reuters)

Dilaporkan Hilang, Wali Kota Seoul Ditemukan Meninggal

Internasional 10 July 2020 10:54 WIB

Walikota Seoul, Park Won-soon, yang dianggap sebagai pejabat kedua paling kuat di Korea Selatan, ditemukan tewas di lereng gunung di ibu kota.

Mayat Park Won-soon ditemukan di gunung Bukak di lingkungan Seongbuk-gu Seoul, Jumat dini hari WIB. kawasan perbukitan ini  sangat dekat dengan tempat tinggal resminya di Jongno-gu.

Polisi tidak mengungkapkan bagaimana walikota meninggal, untuk melindungi privasinya, tetapi mereka telah mengesampingkan akibat pembunuhan. Demikian juga tidak ditemukan tanda-tanda dia melakukan bunuh diri. Juga tidak ditemukan di dekatnya, kata Choi Ik-soo, seorang pejabat di departemen Kejahatan Badan Kepolisian Metropolitan Seoul.

Park Won-soon, berusia 64 tahun itu pertama kali dilaporkan hilang oleh putrinya pada Kamis malam. Selama tujuh jam, hampir 600 petugas polisi dan petugas pemadam kebakaran, bersama dengan tiga anjing penyelamat, menjelajahi kota untuk mencarinya.

Tubuhnya akhirnya ditemukan oleh anjing pelacak  dan diidentifikasi oleh petugas pemadam kebakaran.

Park lahir pada tahun 1956, di Provinsi Gyeongsang Selatan Korea Selatan, menurut situs web pemerintah kota metropolitan Seoul.

Setelah bekerja sebagai jaksa penuntut, ia menjadi Sekretaris Jenderal Solidaritas Rakyat untuk Demokratisasi Partisipatif, sebuah LSM besar, selama beberapa tahun.

Park Won-soon menjadi walikota Seoul sejak 2011, dan dipandang sebagai harapan bagi kaum liberal negara itu dalam pemilihan presiden 2022.

Ketika Park terpilih jadi wali kota dalam kemenangan besar melawan partai yang berkuasa hampir satu dekade lalu - tanpa ikatan politik atau pengalaman - itu memicu kegilaan publik. Kebangkitannya yang tak terduga dipandang sebagai tanda bahwa Korea Selatan bosan dengan politik tradisional.

Mantan pengacara hak asasi manusia itu maju dari jalur independen  tetapi menjalin aliansi dengan partai-partai oposisi. Dia memperjuangkan proyek-proyek kesejahteraan kota dan menjadi simbol reformasi di kota yang pada tahun 2019 memiliki populasi sekitar 10 juta.

Dia terpilih kembali sebagai walikota pada tahun 2014 dan kembali pada tahun 2018. Masa jabatannya akan berakhir hingga tahun 2022.

Memang, sebelumnya ada tuduhan Park Won-soon melakukan  pelanggaran seksual. Gugatan hukum yang melibatkan Park telah diajukan dan diajukan ke polisi pada hari Rabu.

Menurut hukum Korea Selatan, ketika seorang tersangka meninggal, investigasi terbuka ditutup karena jaksa tidak memiliki dasar untuk membuat dakwaan.

Sebelumnya, tim pencarian telah menjelajahi Taman Waryong, di mana polisi mengatakan dia direkam pada rekaman CCTV pada hari Kamis. Sinyal ponsel terakhirnya terdeteksi Seongbuk-gu, di mana tubuhnya akhirnya ditemukan. (rtr/msa)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

14 Aug 2020 09:58 WIB

Jangan Lupa, Sore Ini Pengumuman SBMPTN

Pendidikan

Peserta yang lolos SBMPTN diminta mencermati informasi perguruan tinggi.

14 Aug 2020 09:46 WIB

Ini Keistimewaan Sidang Tahunan MPR di Tengah Pandemi Covid-19

Nasional

Sidang tahunan MPR kali ini hanya diikuti separoh dari anggota MPR.

14 Aug 2020 09:18 WIB

Episode Terakhir The K2: Cloud Nine Diledakkan Sung Won

ngopiK-pop

Pertikaian Yoo Jin dan Sung Won berujung peledakan Cloud Nine.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...