Kabid Humas Polda Jatim, Trunoyudo Wisnu Andiko menyampaikan pengungkapan kasus skamming di Polda Jatim, Surabaya, Senin 3 Mei 2020. (Foto: Fariz Yarbo/Ngopibareng.id)
Kabid Humas Polda Jatim, Trunoyudo Wisnu Andiko menyampaikan pengungkapan kasus skamming di Polda Jatim, Surabaya, Senin 3 Mei 2020. (Foto: Fariz Yarbo/Ngopibareng.id)

Di Tengah Wabah Corona, Tiga Pelaku Bobol Kartu ATM

Ngopibareng.id Kriminalitas 04 May 2020 14:33 WIB

Situasi sepi di tengah penanganan virus corona atau covid-19 dimanfaatkan kawanan pembobol ATM untuk beraksi.

Tiga orang berinisial RY, DM dan PS membobol data kartu kredit sekaligus mengambil uang sebesar Rp500 juta milik korban bernama Ristiono di salah satu ATM di kawasan Sidoarjo.

Korban tersadar ketika hendak melakukan transaksi untuk membayar biaya haji, namun sudah tidak bisa karena pin yang dimasukkan salah sehingga terblokir. 

Namun, dari hasil penyelidikan aksi kejahatan tiga pelaku ini berhasil dibongkar. Para pelaku berhasil diamankan di Polda Jatim. 

"Ditreskrimsus Polda Jawa Timur kembali melakukan pengungkapan tindak pidana mengakses komputer dan atau sistem elektronik dengan cara apapun dan melanggar menerobos, melampaui atau menjebol sistem pengamanan dalam transaksi elektronik sekira bulan Maret 2020 lalu," kata Kepala Bidang Humas Polda Jatim, Komisaris Besar Polisi Trunoyudo Wisnu Andiko saat ditemui di Gedung Humas Polda Jatim, Surabaya, Senin 4 Mei 2020.

Dari penangkapan itu, dua tersangka berinisial RY dan DM diketahui berasal dari Kabupaten Malang, sedangkan PS berasal dari Kabupaten Bekasi.

Dari keterangan pelaku kepada penyidik, aksi ini untuk memenuhi kebutuhan hidup. Para tersangka juga mengaku melakukan aksi ini sejak bulan Desember 2019 lalu. Namun, karena baru ada laporan pada bulan Maret 2020, sehingga baru berhasil diungkap.

"Modus aksi para pelaku ini dengan memasang alat skimming di mesin ATM, ketika ada yang transaksi data dalam kartu akan tercopy ke dalam alat itu," kata Catur.

Dari pengembangan yang dilakukan, para tersangka melakukan 40 kali transaksi sehingga berhasil mengumpulkan uang Rp500 juta.

Dari hasil pengungkapan, aparat berhasil mengamankan dua unit komputer, dua unit laptop, dua alat skimming, empat buku rekening serta 86 kartu debit

Tiga tersangka dijerat pasal 30 ayat 1 dan/atau ayat 3 Undang-Undang RI Nomor 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas UU RI Nomor 11 Tahun 2006 tentang Informasi Transaksi Elektronik.

"Kami berharap masyarakat untuk berhati-hati ketika melakukan transaksi. Usahakan ditanyakan dulu kepada satpam terkait keamanannya," kata Trunoyudo.

Penulis : Fariz Yarbo

Editor : Witanto

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

21 Oct 2020 21:30 WIB

Sinopsis Flying Swords of Dragon Gate: Jurus Pedang Jet Li

Film

MNC TV akan menayangkan film Flying Swords of Dragon Gate.

21 Oct 2020 20:49 WIB

Ipuk Janji Perkuat Perlindungan & Pendampingan Pekerja Migran

Pilkada

Ipuk juga akan melakukan pendampingan terhadap eks pekerja migran.

21 Oct 2020 20:42 WIB

Ikut Roadshow Kampanye Er-Ji, Risma Sudah Izin Cuti ke Khofifah

Pilkada

Khofifah telah memberi lampu hijau untuk Risma

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...