Desa digital di Tulungagung gantikan kentongan dengan panic button Android. (Ilustrasi/unsplash.com)
Desa digital di Tulungagung gantikan kentongan dengan panic button Android. (Ilustrasi/unsplash.com)

Desa Digital di Tulungagung, Kentongan pun Diganti Aplikasi

Ngopibareng.id Jawa Timur 30 October 2020 00:21 WIB

Desa Kendalbulur, Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, kini menyandang gelar sebagai desa digital. Peresmian itu dilakukan oleh Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar, Kamis 29 Oktober 2020.

Peletakan batu pertama desa digital berada di lokasi pengembangan taman wisata edukasi Nangkula Park yang sepenuhnya dikelola oleh BUMDes setempat.

Saat itu, Mendes sempat menguji penggunaan tombol panik (panic button) yang berfungsi sebagai kentongan digital menggantikan peran kentongan konvensional untuk penyebaran informasi kedaruratan kepada masyarakat desa.

"Di era digital, kentongan digital ini menyalakan alarm di semua ponsel warga yang mengunduh aplikasi yang sudah disediakan melalui layanan play store di telepon pintar (android,)" kata Mendes PDTT Abdul Halim memulai pidato sambutannya.

Ia melanjutkan, peluncuran desa digital di Desa Kendalbulur ini sekaligus menandai pelayanan desa yang berbasis teknologi dan jaringan, yang mudah dan cepat.

"Cepat atau lambat, desa digital akan menjadi sebuah keniscayaan. Dengan digitalisasi desa akan menunjukkan kehadiran pemerintah desa di hadapan warganya," katanya.

Pemanfaatan teknologi dalam pelayanan masyarakat menggantikan sistem lama yang terkesan kuno dan lama. Warga tak perlu lagi menunggu lama untuk mengurus sebuah surat, cukup melalui aplikasi, surat yang diinginkan akan diurus oleh pihak desa. “Tidak eranya lagi warga desa harus nongkrong di balai desa untuk mengurus sebuah surat,” katanya.

Mendes menambahkan kehadiran negara direpresentasikan di seluruh level birokrasi. Mulai dari tingkat desa (pemerintah desa), tingkat kabupaten/kota, provinsi hingga dari level tertinggi kehadiran negara dalam skala nasional (pusat).

Puncak dari kemudahan lewat digitalisasi ini adalah bukti kehadiran negara di tengah warganya, kata dia. Menurutnya, pemanfaatan teknologi informasi ini memudahkan masyarakat mengakses pelayanan publik.

Abdul Halim menambahkan bahwa aplikasi desa digital harus direplikasi ke desa-desa lain. “Iya pasti akan kita adopsi dan dijadikan patokan untuk desa desa lain, silahkan belajar ke Desa Kendalbulur ini," katanya.

Tidak hanya memuji pengelolaan desa digital di Kendalbulur, Mendes juga mengapresiasi pemerintah desa yang telah memberdayakan dana desa hingga bisa membangun Taman Wisata Edukasi Nangkula Park yang dalam kurun empat bulan mampu meraup omzet hingga Rp1,5 milliar.

Taman wisata edukasi tingkat desa ini mampu menyumbang pemasukan sebesar Rp12 juta. "Pak Kades, ini prinsipnya uang masuk sebanyak-banyaknya, tapi jangan sampai keluar, makanya digunakan untuk subsidi benih padi, kesehatan, hingga Pajak PBB tadi,” ujarnya.

Tidak hanya meresmikan Desa Digital Kendalbulur, kehadiran Menteri Abdul Halim juga menandai pembangunan perluasan wisata buatan Nangkula Park di Desa Kendalbulur yang sejak pertama berdiri sudah dioperasionalkan oleh Bumdes setempat.

Kepala Desa Kendalbulur, Anang Mustofa menyebut saat ini pihaknya sudah menggunakan aplikasi Simpel Desa dalam pelayanan kepada masyarakat.

Dengan aplikasi ini, layanan permohonan pembuatan surat bagi warga Desa Kendalbulur bisa dilayani dengan cepat. Anang menyebut aplikasi ini sudah diujicobakan kepada dua RT di desanya dan berjalan lancar.

“Warga tinggal memilih jenis suratnya, hasilnya di cetak di kertas dan saya tinggal tanda tangan, setiap saat setiap waktu saya bisa tanda tangan apalagi aplikasi ini kan terhubung ke handphone kades, jadi saya bisa tahu,” ujarnya. (Ant)

Penulis : Dyah Ayu Pitaloka

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

01 Dec 2020 23:49 WIB

Surat Ajakan Pilih Er-Ji, Dewan: Risma Sangat Culas

Pilkada

Surat tersebut dianggap sebagai kepanikan Risma.

01 Dec 2020 23:30 WIB

KPK Telusuri Dugaan Aliran Dana Kasus Edhy Prabowo ke Ngabalin

Korupsi

KPK menjelaskan posisi Ngabalin dalam kasus Edhy Prabowo.

01 Dec 2020 23:15 WIB

Soal Dobel Data, Ganjar Sudah Telpon Menkes dan Satgas

Nusantara

Ganjar minta satgas dan menkes segera perbaiki dobel data covid-19.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...