Korea Selatan memeriksa ribuan anggota sekte keagamaan untuk mengatasi wabah virus corona. (Foto:BBC.com)

Darurat Corona, Korsel Periksa Ribuan Anggota Sekte Keagamaan

Internasional 23 February 2020 10:23 WIB

Ribuan anggota sekte keagamaan di Korea Selatan menjalani pemeriksaan virus corona, setelah lebih dari 430 kasus terkonfirmasi. Korea Selatan kini menjadi cluster terbesar kedua virus corona setelah China.

Di Korea Selatan, Kota Daegu, di mana sebagaian besar pasien berada, pemerintah berlomba untuk segera memeriksa semua anggota gereja yang diduga berkontak dengan pasien lewat layanan ibadah.

Penduduk di kota dengan populasi sebanyak 2,5 juta jiwa itu diminta untuk tetap berada di dalam rumah, sementara petugas akan datang membawa suplai dan petugas medis.

Di Daegu dan sekitarnya telah ditemukan 354 kasus. Sebanyak 230 kasus di Korsel berkaitan dengan sekte Gereja Shincheonji. Begitu pun dengan kasus yang ditemukan di rumah sakit jiwa di Cheongdo, pasiennya dikabarkan berkaitan dengan sekte itu.

Belum diketahui sumber pasti atas penularan ini, namun pemerintah melacak lebih dari 1.000 orang yang melakukan kontak dengan perempuan berusia 61 tahun, yang datang pada layanan ibadah di gereja. Diduga, virus telah ada di lingkungan tersebut sebelum ia terjangkit.

Lewat laman resminya, sekte itu menerangkan jika ada lebih dari 120 murid di China yang terlibat dalam kursus Injilnya, namun tak pernah memiliki gedung fisik untuk bertemu.

“Pemimpin gereja berkata jika ini adalah ujian dari setan yang cemburu melihat perkembangan gereja, dan saya percaya itu,” kata seorang anggota gereja yang tak mau menyebutkan namanya dan tidak menghadiri layanan yang disebut memulai penyebaran wabah.

“Saya harap situasi ini mampu menguatkan gereja kami dan membuat kami lebih tangguh,” katanya.

Kini gereja yang disebut memilliki anggota yang tertutup dengan lingkungan sekitar itu telah menyerahkan data anggotanya kepada pemerintah setempat. Terdapat 230 ribu anggota di seluruh negara.

Ketika beribadah, mereka akan duduk bertumpu pada lutut di lantai, bernyanyi, dan saling menjabat tangan peserta lain di sekitar mereka. Umat duduk di lantai agar gereja mampu menampung lebih banyak peserta.

Kini gereja itu telah menutup semua cabangnya dan dilakukan pembersihan di gereja pusat. Perkumpulan dalam jumlah besar juga di larang di seluruh Korsel, sedangkan tentara dilarang meninggalkan baraknya setelah sejumlah anggota militer positif terinfeksi corona, diterjemahkan dari The Guardian.

Penulis : Dyah Ayu Pitaloka

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

06 Apr 2020 19:39 WIB

Putus Sebaran Covid-19, Ini Langkah-langkah Pencegahan dari AHCC

RS Adi Husada

AHCC beri langkah-langkah cegah virus Covid-19.

06 Apr 2020 19:36 WIB

Pemkot Malang Sudah Lakukan Rapid Test untuk 3 Ratus Orang

Jawa Timur

Sejumlah orang yang dirapid test tak ada indikasi positif corona

06 Apr 2020 19:27 WIB

Update Corona 6 April: 2.491 Kasus Positif dan 209 Meninggal

Nasional

Bertambah 218 kasus corona dalam 24 jam.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.