Ilustrasi Pilkada vs kotak kosong. (Grafis: Fa Vidhi/Ngopibareng.id)
Ilustrasi Pilkada vs kotak kosong. (Grafis: Fa Vidhi/Ngopibareng.id)

Calon Tunggal Berpotensi Munculkan Praktik Mahar Politik

Ngopibareng.id Nasional 25 September 2020 07:37 WIB

Pilkada serentak 2020 akan digelar di 270 daerah, 25 di antaranya diikuti calon tunggal. Artinya mereka akan bertarung melawan kotak kosong.

Anggota Badan Pengawas Pemilu ( Bawaslu) Ratna Dewi Pettalolo mengatakan, keberadaan pasangan calon tunggal pada pemilihan kepala daerah (Pilkada) akan memunculkan persoalan.

Persoalan yang berpotensi muncul mulai dari praktik mahar politik hingga politik uang.

"Pertama adalah mahar politik. Dengan karakteristik yang didukung oleh banyak parpol, ada kemungkinan terjadinya mahar politik," kata Ratna dalam keterangan tertulis Jumat 25 September 2020.

Ratna sebelumnya menyinggung calon tunggal dalam diskusi virtual 9 September 2020.

Menurut Ratna, mereka yang maju sebagai pasangan calon tunggal umumnya memiliki akses sumber daya yang besar, baik sumber daya uang maupun kekuasaan.

Melalui mahar politik, mereka mampu "memborong" dukungan atau rekomendasi partai politik untuk maju Pilkada.

Oleh karenanya, mayoritas parpol dapat dikondisikan untuk mendukung pencalonan figur tersebut di Pilkada sehingga menutup peluang munculnya pasangan calon lain.

"Sehingga menutup ruang ruang untuk mendapat akses yang sama dan kemudian bisa ikut di dalam kompetisi pemilihan tahun 2020," ujar Ratna.

Tidak hanya itu, dengan akses sumber daya yang besar, calon tunggal juga rawan melakukan praktik politik uang.

Menurut Ratna, angka pelanggaran politik uang dari pemilihan ke pemilihan cukup tinggi. Padahal, ia yakin, angka tersebut belum menggambarkan seluruh praktik politik uang di suatu pemilihan.

"Misalnya untuk calon tunggal yang kemudian juga plus petahana, akses untuk mobilisasi pemilih, kemudian melakukan intimidasi, memanfaatkan sumber daya jabatan yang dimiliki baik fasilitas jabatan, anggaran, yang kemudian bisa digunakan untuk politik uang," katanya.

Berbeda dengan Pilkada Indramayu termasuk daerah yang punya banyak paslon. Jika daerah lain hanya dua paslon yang bertarung, bahkan ada yang akan melawan kotak kosong, justru di Kabupaten Indramayu berbeda. Ada empat paslon yang akan bersaing dalam Pilkada pada 9 Desember mendatang.

Komisioner KPK Ilham Saputra menyebutkan 25 calon tunggal itu didapatkan setelah ada tiga bakal calon kepala daerah yang mendaftarkan diri saat perpanjangan masa pendaftaran berlangsung. Dan data itu dihimpun melalui Sistem Informasi Pencalonan (Silon) hingga tanggal 13 September 2020 pukul 24:00.

"Kendati peluang kemenangan calon tunggal tinggi, bukan berarti mereka tidak bisa dikalahkan oleh kotak kosong. Jika ada pihak-pihak yang menggerakkan masyarakat agar memilih kotak kosong maka kejadian seperti di Pilkada Makassar 2018 bisa terulang. Selama ini hanya di Kota Makassar saja yang calon tunggal pernah keok dari kotak kosong," kata Ilham Jumat 25 September 2020.

Berikut ini daftar 25 daerah dan nama bapaslon tunggal:

Sumatera Utara

1. Kabupaten Humbang Hasundutan: Dosmar Banjarnahor (petahana bupati) - Oloan P Nababan

2. Kota Gunungsitoli: Lakhomizaro Zebua-Sowa'a Laoli (petahana walikota-wakil walikota)

3. Kota Pematangsiantar: Asner Silalahi-Susanti Dewayani

Sumatera Barat

4. Kabupaten Pasaman: Benny Utama-Sabar AS

Sumatera Selatan

5. Kabupaten Ogan Komering Ulu: Kuryana Azis-Johan Anuar (petahana bupati-wakil bupati)

6. Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan: Popo Ali Martopo-Sholehien Abuasir (petahana bupati-wakil bupati)

Bengkulu

7. Kabupaten Bengkulu Utara: Mian-Arie Septia Adinata (petahana bupati-wakil bupati)

Jawa Tengah

8. Kabupaten Boyolali: Mohammad Said Hidayat (petahana wakil bupati) - Wahyu Irawan

9. Kabupaten Grobogan: Sri Sumarni (petahana bupati) - Bambang Pujiyanto

10. Kabupaten Kebumen: Arif Sugiyanto (petahana wakil bupati) - Ristawati Purwaningsih

11. Kota Semarang: Hendrar Prihadi Hendi-Hevearita Gunaryanti Rahayu (petahana walikota-wakil walikota)

12. Kabupaten Sragen: Kusdinar Untung Yuni Sukowati (petahana bupati) - Suroto

13. Kabupaten Wonosobo: Afif Nurhidayat-Muhammad Albar

Jawa Timur

14. Kabupaten Kediri: Hanindhito Himawan Pramana (Dhito Pramono Anung) - Dewi Mariya Ulfa P

15. Kabupaten Ngawi: Ony Anwar Harsono (petahana wakil bupati) - Dwi Rianto Jatmiko

Bali

16. Kabupaten Badung: I Nyoman Giri Prasta-I Ketut Suiasa (petahana bupati-wakil bupati)

Nusa Tenggara Barat (NTB)

17. Kabupaten Sumbawa Barat: W Musyafirin-Fud Syaifuddin (petahana bupati-wakil bupati)

Kalimantan Timur

18. Kota Balikpapan: Rahmad Mas'ud (petahana wakil wali kota) - Thohari Aziz

19. Kabupaten Kutai Kartanegara (Kukar): Edi Damansyah (petahana bupati) - Rendi Solihin

Sulawesi Selatan

20. Kabupaten Gowa: Adnan Purichta Ichsan-Abdul Rauf Malaganni (petahana bupati-wakil bupati)

21. Kabupaten Soppeng: H A Kaswadi Razak (petahana bupati) - Luthfi Halide

Sulawesi Barat

22. Kabupaten Mamuju Tengah: H M Aras T-H Muha Amin Jasa (petahana bupati-wakil bupati)

Papua Barat

23. Kabupaten Manokwari Selatan: Markus Waran-Wempie Welly Rengkung (petahana bupati-wakil bupati)

24. Kabupaten Pegunungan Arfak: Yosias Saroy-Marinus Mandacan (petahana bupati-wakil bupati)

25. Kabupaten Raja Ampat: Abdul Faris Umlati (petahana bupati) - Orideko I Burdam

Penulis : Asmanu Sudharso

Editor : Riadi

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

24 Oct 2020 16:45 WIB

Hari Dokter Nasional, Jokowi Sampaikan Apresiasi dan Terima Kasih

Nasional

135 orang dokter meninggal selama pandemi.

24 Oct 2020 16:30 WIB

Gelaran Liga 1 Tak Jelas, Persebaya Tagih Komitmen PSSI

Liga Indonesia

Mereka sudah rugi besar di tengah tak jelasnya kompetisi

24 Oct 2020 16:15 WIB

Pandemi Covid-19, Hotel Tugu Malang Buka Paket Gowes

Gowes Bareng

Tawarkan rute heritage hingga pemandangan alam.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...