Penjualan hewan kurban di Kota Surabaya. (Foto: Antara/Istimewa)

Buang Limbah Hewan Kurban Sembarangan di Surabaya Dikenai Sanksi

Surabaya 10 August 2019 15:52 WIB

Pemerintah Kota Surabaya mengingatkan bagi warga yang sembarangan membuang limbah hewan kurban secara sembarangan atau ke sungai akan diberikan teguran berupa sanksi administratif.

Kepala Bidang Kebersihan Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) Kota Surabaya, Agus Hebi Djuniantoro, di Surabaya, Sabtu, mengatakan selama Hari Raya Idul Adha, pihaknya akan melakukan pengawasan dan penertiban kepada warga yang membuang limbah kurban sembarangan.

"Saran saya untuk hari Minggu itu, limbah hewan kurban dikumpulkan, kemudian kita ambil, prosedurnya bisa melalui surat atau lewat telepon, nanti pasti akan kita ambil," kata Agus Hebi.

Ia menjelaskan Pemkot Surabaya memiliki kantor-kantor cabang kebersihan yang tersebar di beberapa wilayah Surabaya sehingga masyarakat bisa langsung datang atau menghubungi kantor cabang terdekat untuk pengangkutan limbah atau kotoran hewan kurban.

"Silahkan hubungi kami di kantor cabang kebersihan terdekat, nanti kami akan turun untuk mengangkut kotoran atau limbah hewan kurban," ujarnya.

Namun, lanjut dia, bagi warga yang tetap membuang limbah hewan kurban sembarangan atau ke sungai, pihaknya akan memberikan teguran berupa sanksi administratif. Hal ini sesuai dengan Peraturan Daerah (Perda) Kota Surabaya No 1 Tahun 2019 tentang Perubahan Atas Peraturan Daerah Kota Surabaya Nomor 5 tahun 2014 tentang Pengelolaan Sampah dan Kebersihan Surabaya.

"Kalau dibuang sembarangan nanti bisa kena sanksi karena itu juga termasuk pencemaran lingkungan," ujarnya.

Saat ini, kata dia, pihaknya mengaku sedang melakukan inventarisasi tempat-tempat ibadah yang biasa melakukan pemotongan hewan kurban, seperti di Masjid Ampel, Masjid Rahmat, Masjid Al-Falah dan beberapa lokasi di Surabaya.

"Kita sudah inventarisasi, kita perintahkan ke jajaran supaya nanti (limbah kurban) itu kita ambil. Biasanya limbah hewan kurban itu seperti usus, darah dan kotoran hewan," katanya.

Penulis : Antara

Editor : Moch. Amir

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

10 Feb 2020 16:15 WIB

Kasus Bullying, Kasek SMPN 16 Malang Dicopot Kadindik Disemprit

Pendidikan

Kepala Dinas Pendidikan Kota Malang diberi sanksi berupa peringatan.

25 Jan 2020 19:10 WIB

Kurangi Timbal Pada Kerang Batik, Mahasiswa ITS Buat PA-Box

Teknologi dan Inovasi

Mahasiswa ITS buat PA-Box untuk kurangi limbah kerang batik.

20 Jan 2020 07:17 WIB

Pertamina Ancam Sanksi SPBU Jual BBM di Atas HET

Ekonomi dan Bisnis

Ancaman diberikan menyusul kabar beberapa SPBU menaikkan harga.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.