Diego Maradona Maradona meninggal dunia hari ini di  Buenos Aires, (Foto:Reuters)
Diego Maradona Maradona meninggal dunia hari ini di Buenos Aires, (Foto:Reuters)

BREAKING NEWS: Maradona Meninggal Dunia

Ngopibareng.id Dunia 25 November 2020 23:50 WIB

Legenda sepak bola asal Argentina Diego Maradona telah meninggal setelah menderita serangan jantung hari Rabu di Buenos Aires, menurut juru bicaranya. 

Bintang berusia 60 tahun, yang pada 1986 membawa Argentina menjuarai Piala Dunia, memiliki riwayat masalah kesehatan. 

Sebelumnya, Selasa 3 November lalu  Maradona menjalani operasi otak yang telah dianggap sukses oleh tim dokter. Tim dokter di sebuah klinik swasta spesialis di Buenos Aires itu telah berhasil mengeluarkan darah membeku pada otaknya.

“Kami berhasil menghilangkan gumpalan itu. Diego berhasil mengatasi operasinya dengan baik, "kata Leopoldo Luque di klinik pribadi ikon di ibu kota Buenos Aires, awal November, seperti dikutip Aljazeera.com.

 

“Kami berhasil menghilangkan gumpalan itu. Diego berhasil mengatasi operasinya dengan baik, "kata Leopoldo Luque di klinik miliknya di Ibu Kota Buenos Aires.

Maradona menderita hematoma subdural, yang merupakan akumulasi darah antara membran dan otaknya, kata Luque. Dia menggambarkan prosedur tersebut sebagai "operasi rutin".

Dia mengatakan masalah tersebut kemungkinan disebabkan oleh kecelakaan, tetapi Maradona mengatakan dia tidak ingat kejadian tersebut. Luque mengatakan gumpalan itu "tidak terlihat" dan mereka yang menderita gumpalan itu jarang ingat pernah mengalami benturan di kepala.

Maradona, yang berulang tahun ke-60 pada hari Jumat lalu, telah  selamat dari dua serangan jantung, dan juga terjangkit hepatitis dan menjalani operasi bypass lambung.

Sekelompok penggemar berkumpul di luar klinik dengan spanduk yang menunjukkan wajah Maradona dan tulisan "Ayo, Diego!"

"Saya datang bersama istri saya untuk mendukung pemain terhebat sepanjang masa," kata penggemar Oscar Medina kepada kantor berita AFP.

“Sekali lagi kesehatannya telah mempermainkannya tetapi dia memiliki antibodi untuk pulih dengan bantuan masyarakat,” tambah Medina.

“Saya merasa sangat sedih dan impoten tapi kami akan tetap di sisinya sampai hari terakhir,” kata penggemar lainnya, Matias Di Sciosio.

Pemain yang ikut mengantar Argentina menjadi Juara Piala Dunia 1986 diangkut ke Klinik Olivos di La Plata, selatan Buenos Aires. Karena operasinya berhasil, Maradona bisa pulang setelah 48 jam, kata dokternya.

Tetapi kemudian dia dipindahkan dari rumah sakit di La Plata, 60 kilometer (37 mil) selatan Buenos Aires, ke ibu kota pada pukul 6 sore (2100 GMT) ditemani oleh salah satu putrinya, Giannina.

Puluhan fans Gimnasia di luar rumah sakit La Plata meneriakkan namanya dia dipindahkan ke ibu kota.

Usai operasi akibat pembekuan darah di otaknya itu,  Leopoldo Luque mengklaim Maradona merasa "jauh lebih baik dan ingin meninggalkan rumah sakit" tetapi bersikeras bahwa Maradona menderita anemia - kekurangan zat besi dalam sistemnya - dan dehidrasi.

Luque mengatakan hal itu telah membuatnya merasa "sangat lemah, sangat lelah." Setelah pemeriksaan lebih lanjut, dia didiagnosis pembekuan darah pada otak.

Leopoldo Luque juga mengatakan gaya hidup Maradona berkontribusi pada kondisinya. “Dia adalah pasien lanjut usia dengan banyak tekanan dalam hidupnya. Ini saatnya kita harus membantunya. Sangat sulit menjadi Maradona," kata Luque tentang Maradona.

Dia mengatakan itu adalah kondisi yang juga memengaruhi Wakil Presiden saat ini Cristina Kirchner ketika dia menjadi presiden.

Dokter mengesampingkan kaitan apa pun dengan pandemi virus corona, yang melanda negara Amerika Selatan itu, sebagian besar masih dalam kurungan.

Maradona dianggap berisiko tinggi terkena komplikasi virus corona jika ia terinfeksi.

Pekan lalu, dia mulai mengisolasi diri untuk kedua kalinya setelah pengawalnya menunjukkan gejala virus corona, meski kemudian dinyatakan negatif.

Dia bergabung dengan para pemainnya sebentar di tempat latihan klub pada hari ulang tahunnya, tetapi jelas mengalami kesulitan berjalan dan harus dibantu oleh asistennya setelah tinggal hanya 30 menit.

“Sungguh menghancurkan hati saya melihatnya seperti ini,” Giannina tweeted keesokan harinya.

Hari ini, legenda sepakbola dunia itu pergi dan tak kembali lagi. (Alj/nis)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

28 Jan 2021 18:45 WIB

Gandeng BPN, Polda Jatim Siap Pantau Kasus Mafia Tanah di Jatim

Jawa Timur

Terlebih hal itu adalah program prioritas Kapolda Jatim, Nico Afinta

28 Jan 2021 18:30 WIB

Animal Defender Akan Beri Pendampingan Kasus Kucing di Medan

Nasional

Mereka tak ingin ada lagi kasus jual beli daging hewan non ternak terjadi

28 Jan 2021 18:10 WIB

Pengamat: Kapolri Harus Bisa Kembalikan Kepercayaan Masyarakat

Nasional

Selama ini masyarakat menilai Polri dengan image negatif.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...