Polisi China membawa bos media Hong Kong, Jimmy Lai (tengah), dengan diborgol ke luar dari rumahnya di Hong Kong. (Foto: AP)

Bos Media Hong Kong Ditangkap

Internasional 11 August 2020 15:09 WIB

Jimmy Lai, bos media di Hong Kong ditangkap polisi China. Penangkapan Jimmy Lai  terjadi di tengah tindakan keras Beijing terhadap oposisi pro-demokrasi di Hong Kong, dan selanjutnya memicu kekhawatiran tentang media dan kebebasan yang dijanjikan lainnya untuk Hong Kong ketika kembali ke China pada tahun 1997.

China memberlakukan undang-undang keamanan baru yang luas di Hong Kong pada tanggal 30 Juni, menarik kecaman dari negara-negara Barat.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo kemarin mengecam China atas penangkapan bos media Hong Kong itu.

Mike Pompeo mengatakan Jimmy Lai sebagai seorang "patriot". Penangkapan terhadap Jimmy Lai  mengindikasikan bahwa Beijing tidak mungkin mengubah posisinya di Hong Kong, ujar Mike Pompeo.

Pompeo mengatakan bahwa Amerika Serikat akan mengambil tindakan untuk memastikan bahwa Washington memperlakukan Hong Kong sebagai perpanjangan dari China, setelah Beijing mengesahkan undang-undang keamanan nasional baru pada bulan Juni, yaang mendorong Washington untuk mengakhiri status khusus wilayah tersebut.

"Saya tidak optimis mengingat apa yang kita lihat pagi ini ... bahwa mereka akan mengubah apa yang mereka lakukan," kata Pompeo.

"Tapi yang bisa kami yakini, dan Presiden Trump telah mengatakan, sejauh Partai Komunis China memperlakukan Hong Kong hanya sebagai kota yang dikelola komunis, Amerika Serikat akan melakukan hal yang sama," tambahnya.

Pompeo mengatakan bahwa Jimmy Lai, yang ditangkap di bawah undang-undang keamanan nasional yang baru, adalah seorang "patriot" yang menginginkan kebebasan dasar bagi rakyat Hong Kong.

Pompeo mengatakan dia khawatir bahwa Hong Kong mungkin akan mengadakan pemilihan demokratis terakhirnya.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam bulan lalu menunda pemilihan pada 6 September untuk kursi di badan legislatif kota selama setahun karena lonjakan kasus COVID-19.

Langkah tersebut menarik kecaman dari Amerika Serikat, yang mengatakan itu adalah contoh terbaru dari Beijing yang merusak demokrasi di Hong Kong.(ant/rtr)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

01 Oct 2020 09:10 WIB

Anas Urbaningrum Dapat Potongan Hukuman Selama 6 Tahun

Hukum

Pidana Anas Urbaningrum turun dari 14 menjadi 8 tahun.

01 Oct 2020 08:14 WIB

Debat Kepribadian

Dahlan Iskan

Pilpres AS memasuki masa debat calon pilpres. Siapa yang menang?

01 Oct 2020 07:45 WIB

Lapierre Aircode DRS, Upgrade Sepeda Aero Jadi Nyaman dan Laju

Gowes Bareng

Lapierre tidak hanya membuat sepeda lebih aerodinamis, geometri frame juga membuat posisi cyclist jadi lebih aero.

Terbaru

Lihat semua
01 Oct 2020 08:14 WIB

Debat Kepribadian

Dahlan Iskan
Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...