Mia Khalifa. (Foto: @miakhalifa)

Ledakan Beirut, Eks Artis Porno Mia Khalifa Sebut Konspirasi

05 Aug 2020 12:30

Lihat versi non-AMP di Ngopibareng.id

Pernyataan mantan bintang film porno keturunan Lebanon Mia Khalifa telah memicu kontroversi atas ledakan dahsyat di Pelabuhan Beirut, Lebanon, Selasa, 4 Agustus 2020.

Dalam serangkaian cerita Instagram yang diposting pada Selasa malam, Mia berbagi video yang diambil oleh saksi di tempat kejadian yang menunjukkan ledakan besar dan asap oranye yang naik ke langit.

Pada salah satu cerita, dia menulis "Fireworks" dengan tanda kutip ganda. Dia tidak yakin jika ledakan tersebut disebabkan karena kembang api. Itu karena Hezbollah diduga menyimpan bahan peledak di tempat terjadinya ledakan. Tampaknya ia meragukan bahwa ledakan itu mungkin disebabkan oleh petasan.

Dia juga mengutip laporan bahwa ledakan itu terjadi di gudang amunisi yang diduga milik kelompok militan Hizbullah. Mia Khalifa memanggil Hizbollah, partai politik Islam Syiah dan kelompok militan yang berbasis di Libanon.

Khalifa, yang membagikan video ledakan itu, menulis di Instagram, pada 4 Agustus. "Bukan Hizbollah yang berbohong kepada orang-orang Lebanon tentang menyembunyikan bahan peledak di tanah kami, dengan mengatakan ledakan ini disebabkan oleh FIREWORKS. Kembang api?!"

"Izinkan saya mengatakan ini sekali dan mengatakannya dengan jelas: Anda adalah aib dan orang-orang Lebanon pantas mendapatkan yang lebih baik," tulisnya.

"Anda tidak akan pernah bertemu Allah karena mata tuhan akan melihat siapa Anda sebenarnya, dan tidak ada jumlah seks yang dapat dimiliki seorang wanita yang akan melebihi haramnya kemanusiaan, penderitaan, dan kejahatan yang Anda lakukan pada orang-orang Lebanon," tulisnya.

Dia juga membagikan tautan di Instagram-nya kepada orang-orang untuk disumbangkan guna membantu orang-orang Lebanon. "Sialan polisi dan sialan Hezbollah. Berikan Libanon kembali kepada orang-orang," katanya.

Hizbullah didirikan pada tahun 1982 oleh Pengawal Revolusi Iran, dan itu adalah kelompok yang paling kuat di Libanon. Dipercaya secara luas bahwa kelompok itu tumbuh lebih kuat setelah bergabung dengan perang di Suriah pada tahun 2012 dalam mendukung Presiden Bashar al-Assad.

Baik gerakan politik dan tentara gerilya, Hizbullah menarik dukungannya dari populasi Syiah Libanon. Kelompok dan sekutunya membantu membentuk pemerintahan Lebanon saat ini.

Hezbollah telah ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh AS, Kanada, Jerman, Inggris, Argentina, dan Honduras serta sekutu AS, terutama Dewan Kerjasama Teluk Muslim Sunni, yang meliputi Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Kuwait. Uni Eropa mengklasifikasikan sayap militer Hizbullah sebagai kelompok teroris, tetapi bukan sayap politiknya.

Penyebab ledakan yang berlokasi di kawasan pelabuhan itu belum jelas. Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab mengungkapkan ledakan tersebut disinyalir akibat 2.750 ton amonium nitrat. Diab menambahkan, pupuk pertanian tersebut telah disimpan selama bertahun-tahun di dalam gudang penyimpanan.

Sementara, hingga saat ini setidaknya tercatat ada 78 korban tewas dan lebih dari 4.000 orang mengalami luka-luka. Ledakan itu menimbulkan guncangan yang setara dengan gempa bumi berkekuatan 3,3 magnitudo.