Peta Jakarta zona hitam, hoaks. (Foto:Istimewa)
Peta Jakarta zona hitam, hoaks. (Foto:Istimewa)

BIN Sebut Jakarta Zona Hitam, Hoaks

Ngopibareng.id Nasional 13 August 2020 09:46 WIB

Sejak kemarin beredar informasi tentang BIN (Badan Intelijen Negara) yang menyatakan wilayah DKI Jakarta masuk zona hitam Covid-19. Informasi yang bermula dari unggahan di Twitter itu dilengkapi dengan peta wilayah Jakarta yang seluruhnya berwarna hitam. 

Peta tersebut memuat pula data terdapat 1.916 kasus aktif COVID-19 di Jakarta Pusat, 1.617 kasus aktif di Jakarta Utara, serta 1.264 kasus aktif di Jakarta Barat pada pekan kedua Agustus 2020. 

Pada periode yang sama, kasus aktif COVID-19 di Jakarta Selatan berjumlah 1.234, Jakarta Timur 1.176 kasus, dan Kepulauan Seribu sebanyak 14 kasus. 

Pada pojok kanan atas peta tersebut disematkan pula logo Badan Intelijen Negara (BIN) Republik Indonesia, seakan merujuk pada sumber informasi dan data grafik di peta itu.

Benarkah informasi tersebut?

Deputi VII Bidang Komunikasi dan Informasi BIN Wawan Hari Purwanto menjelaskan bahwa informasi di atas bukanlah data yang dikeluarkan lembaganya.

"Itu bukan dari BIN. Itu hoaks," kata Wawan. 

Berdasarkan data di situs corona.jakarta.go.id per Rabu sore, tercatat ada 27.242 kasus positif di DKI Jakarta. Selain itu, sebanyak 2.717 orang masih dirawat, 17.349 dinyatakan sembuh, 968 meninggal, dan 6.208 menjalani isolasi mandiri.

Dengan demikian data yang terdapat pada informasi yang beredar tidak sesuai dengan data dan fakta yang sebenarnya. (ant)

Penulis : M. Anis

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

17 Jan 2021 15:20 WIB

Janda Dua Anak Warga Kendungsari Surabaya, jadi Kurir Ekstasi

Kriminalitas

Orangtua tunggal dengan dua anak itu ditangkap di rumahnya.

17 Jan 2021 15:05 WIB

Baru 13 Episode, Penulis Drakor The Uncanny Counter Berhenti

ngopiK-pop

Penulis drakor The Uncanny Counter berhenti di eposide ke-13.

17 Jan 2021 14:55 WIB

Dinkes Malang Siapkan 3 Tempat Penyimpanan Vaksin Sinovac

Jawa Timur

Kedatangan vaksin ke Kota Malang diperkirakan pada Februari 2021.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...