USS Freedom. (Foto: Wikipedia)
USS Freedom. (Foto: Wikipedia)

Berlayar di Laut China Kapal Perang AS Picu Kemarahan

Ngopibareng.id Internasional 22 November 2019 13:55 WIB

Kapal perang Angkatan Laut AS dua kali berlayar di dekat pulau-pulau yang diklaim oleh China di Laut China Selatan dalam beberapa hari terakhir, militer AS mengatakan kepada Reuters, Kamis, pada saat ketegangan meningkat antara dua ekonomi terbesar dunia.

Jalur air yang sibuk adalah salah satu dari sejumlah titik nyala dalam hubungan AS-China, yang meliputi perang dagang, sanksi AS, Hong Kong dan Taiwan.

Awal pekan ini selama pembicaraan tingkat tinggi, China meminta militer AS untuk berhenti melenturkan otot-ototnya di Laut China Selatan dan menambahkan "ketidakpastian baru" atas Taiwan yang demokratis, yang diklaim oleh China sebagai provinsi yang patuh.

Angkatan Laut AS berkali-kali membuat marah China dengan melakukan apa yang disebutnya operasi "kebebasan navigasi" oleh kapal-kapal yang dekat dengan beberapa pulau yang diduduki China, yang menyatakan kebebasan akses ke saluran air internasional.

Kapal tempur pesisir Gabrielle Giffords melakukan perjalanan dalam 12 mil laut dari Mischief Reef pada hari Rabu, Komandan Reann Mommsen, seorang juru bicara untuk Armada Ketujuh Angkatan Laut AS, mengatakan kepada Reuters.

Perusak Wayne E. Meyer menantang pembatasan pada bagian yang jernih di pulau Paracel pada hari Kamis, kata Mommsen.

"Misi-misi ini didasarkan pada aturan hukum dan menunjukkan komitmen kami untuk menegakkan hak, kebebasan, dan penggunaan laut dan wilayah udara yang dijamin secara hukum untuk semua negara," katanya.

Militer China pada hari Jumat mengkonfirmasi bahwa kedua kapal perang AS telah berlayar melalui jalur perairan yang kontroversial dan mengatakan mereka melacak jalur kapal-kapal Amerika.

"Kami mendesak (Amerika Serikat) untuk menghentikan tindakan provokatif ini untuk menghindari kecelakaan yang tidak terduga," kata juru bicara Komando Teater Selatan Tiongkok dalam sebuah pernyataan. "China memiliki kedaulatan yang tak terbantahkan atas pulau-pulau Laut hCina Selatan dan daerah sekitarnya."

China mengklaim hampir semua perairan yang kaya energi di Laut China Selatan, tempat ia mendirikan pos-pos militer di pulau-pulau buatan. Namun, Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan dan Vietnam juga memiliki klaim atas sebagian laut.

Amerika Serikat menuduh China melakukan militerisasi Laut China Selatan dan berusaha mengintimidasi tetangga-tetangga Asia yang mungkin ingin mengeksploitasi cadangan minyak dan gasnya yang luas.

Menteri Pertahanan AS Mark Esper bertemu dengan Menteri Pertahanan China, Wei Fenghe awal pekan ini untuk melakukan pembicaraan tertutup di sela-sela pertemuan para menteri pertahanan di Bangkok.

Wei mendesak Esper untuk "menghentikan melenturkan otot-otot di Laut China Selatan dan untuk tidak memprovokasi dan meningkatkan ketegangan di Laut China Selatan," kata seorang juru bicara Cina.

Esper menuduh Beijing "semakin menggunakan paksaan dan intimidasi untuk memajukan tujuan strategisnya" di wilayah tersebut.

Penulis : Rohman Taufik

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

24 Oct 2020 07:05 WIB

Hadiri Forum Ansor, LIPI: Kehadiran Menlu AS untuk Indo-Pasifik

Internasional

Penjelasan Pengamat LIPI Nanto Sriyanto

26 Jul 2020 09:42 WIB

Makin Panas Sengketa Laut Cina Selatan, Ini Sikap Australia

Internasional

Klaim Cina telah mendapat perlawanan baru

04 Jul 2020 17:52 WIB

China Latihan Militer, AS Langsung Luncurkan Dua Kapal Induknya

Internasional

Kawasan Laut China Selatan makin panas.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...