Ilustrasi narapidana di penjara. (istimewa)

Aturan Larangan Bekas Koruptor Harus Diperkuat Revisi UU Pilkada

Hukum 01 August 2019 12:49 WIB

Wacana KPU untuk memasukkan ke Peraturan KPU tentang larangan mantan narapidana koruptor untuk menjadi calon kepala daerah pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 patut didukung, tapi harus diperkuat juga dengan revisi produk perundangan oleh legislatif.

"Di PKPU bisa dia (KPU) membuat, tapi kekuatannya akan kalah dengan undang-undang. Ia bisa bikin di PKPU, tapi akan tetap kalah bila di UU Pilkada tidak mengatur hal itu," ungkap pengamat politik Silvanus Alvin, saat dihubungi di Jakarta, Kamis.

Menurut Alvin, penambahan peraturan larangan tersebut memang masuk dalam ranah legislatif karena harus merevisi UU Nomor 10/2016 tentang Pilkada yang harus dilakukan Komisi II DPR.

KPU bisa tetap memasukkan peraturan tersebut PKPU, tapi harus disertai dengan mendorong dimasukkan larangan itu ketika melakukan rapat kerja dengan Komisi II yang memiliki lingkup tugas di bidang dalam negeri dan pemilu itu.

Menurut Alvin, ketika itu dilakukan maka mata publik akan tertuju ke Komisi II DPR, apakah mereka akan melakukan perubaham di UU Pilkada yang melarang keikutsertaan eks napi koruptor dalam pemilihan kepala daerah.

"Saat ada rapat kerja, KPU bisa membawa isu ini langsung ke Komisi II DPR. Dengan demikian, Komisi II harus menampung aspirasi itu dan menindaklajutinya. Kalau tidak ada, anggota DPR kita ini tidak pro terhadap pemberantasan korupsi," tegas akademisi Universitas Bunda Mulia itu.

Sebelumnya, Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah berkomentar mengenai dukungan KPU terhadap wacana KPK yang mengusulkan aturan larangan bagi mantan narapidana kasus tindak pidana korupsi ikut Pilkada 2020.

Ia menegaskan kewenangan membuat aturan larangan mantan napi koruptor mengikuti Pilkada ada di tangan DPR bukan KPU.

"KPU RI itu jaga administrasi penyelenggaraan Pemilu saja, jangan ikut membuat politik penyelenggaraan Pemilu karena itu wilayahnya DPR, domain politik," kata dia di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu.

Namun Wakil Ketua Komisi II DPR Mardani Ali Sera menyatakan akan mendukungan usulan ini. Dia mengatakan, usulan pelarangan mantan koruptor maju di Pilkada 2020 akan dibahas setelah masa reses anggota DPR selesai.

"Pilihan kebijakan melarang narapidana maju di Pilkada melindungi kepentingan publik. Komisi II akan membahasnya pasca reses," katanya kemarin 31 Juli 2019.

"Hak publik harus didahulukan dibanding hak pribadi. Narapidana kasus korupsi telah mencederai kepercayaan publik," lanjutnya.

Partainya, PKS, juga mendukung wacana pelarangan tersebut. Sikap PKS, kata Mardani, sudah ditunjukkan sejak Pilkada 2019.

"PKS insyaAllah dari awal firm dukung menolak calon Kepala Daerah mantan napi koruptor," kata Mardani.

Penulis : Antara

Editor : Moch. Amir

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

26 Feb 2020 12:14 WIB

Jokowi Jawab Isu Reshuffle

Nasional

Isu reshuffle diungkapkan pertama kali oleh relawan Jokowi.

25 Feb 2020 20:00 WIB

KPUD Malang Nyatakan Berkas Bupati Independen Lolos Perhitungan

Pilkada

Melebihi batas minimum dari KPUD Malang sebesar 129.796.

25 Feb 2020 13:13 WIB

Machfud Bangga Surabaya Kota Multi Kultural

Pilkada

Kota Surabaya diibaratkan sebagai sebuah mangkuk berisi sup lezat.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.