Aniaya Pengendara Motor, 5 Debt Collector Diamankan

06 Dec 2018 20:23 Kriminalitas

Aksi premanisme diduga dilakukan sebanyak lima penagih utang (debt collector) terhadap Oky Elmawanda, 25 tahun, warga Mayangan, Kota Probolinggo, Kamis sore, 06 Desember 2018. Oky mengaku, motornya dirampas kemudian ia dipukuli dengan menggunakan helm pada kepala dan bibir.

Tidak terima dengan perampasan motor dan penganiayaan, warga Jalan Ikan Banyar No 99 RT 03 RW 04 Kelurahan Mayangan itu langsung lapor ke Polresta Probolinggo. Demi melakukan aksi solidaritas, belasan warga Mayangan sempat ngeluruk Mapolresta, Kamis malam.

Polresta cepat bertindak dengan mengamankan lima debt collector yang diduga merampas motor dan menganiaya Oky. “Dalam waktu sekitar satu jam sejak korban lapor, kami langsung mengamankan lima debt collector,” ujar Kasat Reskrim Polresta, AKP Nanang Fendy Dwi Susanto kepada wartawan di Mapolresta.

Yang jelas, kelima penagih utang itu langsung diperiksa di Ruang Kanit 1 Tindak Pidana Umum, Satreskrim. “Mereka bisa dijerat pasal Pasal 170 KUHP yakni, melalukan kekerasan,” ujar AKP Nanang.

Oky yang juga salesman handphpne menceritakan, kronologi kasus yang dialaminya. Dikatakan, Kamis sore sekitar pukul 17.30, ia hendak pulang ke rumahnya di Mayangan. Saat melintasi Jalan Soekarno-Hatta, Oky dicegat lima orang yang mengendarai dua sepeda motor.

Kelima orang itu meminta paksa motor yang dikendarai Oky dengan alasan menunggak angsuran utang melalui leasing. Karena motor pinjaman dari temannya, Oky menolak pengambilan paksa motor tersebut.

Oky kemudian “digiring” oleh kelima pria itu ke sebuah kantor leasing. Di dalam ruang kantor leasing, Oky dipaksa untuk menandatangani berkas. “Saya bersikukuh, sebaiknya pihak leasing berhubungan langsung dengan pemilik motor, bukan saya,” ujarnya.

Bahkan, saat keluar dari kantor leasing itu, motor yang awalnya diparkir oleh Oky sudah tidak ada. Padahal saat di dalam kantor, lima pria itu berjanji tidak akan mengambil alih motor.

Merasa dibohongi, Oky menanyakan keberadaan motor. Namun bukan jawaban yang diperoleh tetapi pukulan bertubi-tubi ke arah Oky.

"Saya dipukul pakai helm mengenai kepala, bibir saya sampai berdarah dipukul,” ujar Oky. Oky kemudian menelepon ayahnya.  Tidak seberapa lama, ada sejumlah warga yang datang ke kantor leasing.

Tidak terima atas perlakuan kasar para debt collector, Oky langsung melaporkan kasus itu ke Polresta. Belasan warga Mayangan kemudian ngeluruk ke Mapolresta untuk memberikan dukungan kepada Oky.

Kasat Reskrim, AKP Nanang mengaku, akan mendalami kasus tersebut. “Ada laporan, kami  langsung bertindak dengan mengamankan lima debt collector untuk dimintai keterangan,” ujarnya. (isa)

Reporter/Penulis : Moch. Amir


Bagikan artikel ini