Ilustrasi vaksin human papilloma virus (HPV).

Mengenang Setahun Jupe Meninggal5 Mitos Kanker Serviks Ini Masih Banyak Dipercaya

11 Jun 2018 11:04

Lihat versi non-AMP di Ngopibareng.id

Sisi positif yang bisa diambil dari kematian Julia Perez (Jupe) akibat mengidap kanker Serviks, masyarakat secara umum jadi lebih waspada terhadap penyakit yang disebabkan oleh human papilloma virus (HPV) ini.

Terbukti dari pengakuan dr Piprim Basarah Yanuarso, SpA(K), dari Rumah Vaksinasi, yang melihat peningkatan tajam permintaan vaksin HPV usai Jupe meninggal, pada 10 Juni 2017 silam.

Sayangnya, belum semua perempuan tahu kanker Serviks lantaran terbayang-bayang oleh mitos keliru.

Penyakit si doyan seks

Masih ada anggapan di masyarakat bahwa HPV hanya menyerang orang-orang yang gemar selingkuh sering berhubungan seks bebas. Kenyataannya kanker dapat terjadi pada siapa saja, semua wanita yang dalam hidupnya pernah berhubungan seksual.

Oleh sebab itu dokter selalu menyarankan agar seorang wanita terutama yang sudah menikah untuk rajin melakukan tes IVA atau papsmear sebagai langkah deteksi dini. Kanker serviks dapat dicegah bila cepat diketahui dan ditangani.

Sembuh dengan antibiotik

HPV adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus oleh karena itu tidak ada obat antibiotik yang bisa menyembuhkannya. Antibiotik hanya efektif untuk melawan penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri.

Cara terbaik untuk mencegah penyakit yang disebabkan oleh virus yaitu dengan pemberian vaksin. Saat ini sudah tersedia vaksin untuk HPV masuk dalam program pemerintah.

Bisa tertular dari dudukan toilet

Meski permukaan yang kotor seperti dudukan toilet umum dapat menyimpan banyak virus HPV, namun kecil kemungkinan seorang wanita akan tertular saat duduk di atasnya seperti diutarakan Dr dr Junita Indarti, SpOG (K), Pimpinan Unit Women Health Center, RSCM.

Menurut Junita, HPV untuk menyebabkan kanker serviks memerlukan kontak langsung alias tidak akan menular tanpa berhubungan seks.

“HPV nggak bisa menyebabkan kanker serviks jika tidak ada kontak langsung. Nggak bisa HPV ini jalan-jalan sendiri ke serviks,” tuturnya.

Vaksin HPV picu menopause dini

Sempat beredar informasi hoax yang menyebut bahwa vaksin HPV berbahaya diberikan pada anak-anak karena dapat memicu menopause dini. Faktanya, vaksin HPV telah mendapat persetujuan dari WHO (World Health Organization).

Dalam berbagai uji yang telah dilakukan, vaksin ini telah dijamin keamanannya dan risiko menopause dini tidak termasuk dalam efek samping yang perlu dikhawatirkan.

Ilustrasi pil KB.

KB picu kanker serviks

Ada informasi beredar bahwa pil kontrasepsi keluarga berencana (KB) dapat memicu kanker serviks. Alasannya karena pil diklaim akan membuat leher rahim kering sehingga kanker jadi mudah berkembang.

Hal tersebut disangkal oleh spesialis kandungan dr Boy Abidin SpOG(K). “Penggunaan pil KB dengan kejadian kanker serviks tidak ada hubungan,” ujarnya tegas.