Suroboyo Bus resmi diluncurkan, Sabtu, 7 April 2018. (Foto: Farid/ngopibareng.id))
Suroboyo Bus resmi diluncurkan, Sabtu, 7 April 2018. (Foto: Farid/ngopibareng.id))

39 Ton Botol Plastik, Pembayaran Suroboyo Bus Laku Rp 150juta

Ngopibareng.id Surabaya 13 June 2019 10:20 WIB

Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau Kota Surabaya menyatakan sebanyak 39 ton sampah botol plastik hasil penukaran tiket Suroboyo Bus sejak awal bus beroperasi pada 2018 hingga Januari 2019 sudah dilelang.

Pelaksana Tugas Kepala Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan pelelangan botol-botol plastik tersebut dilakukan melalui Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) dan hasilnya senilai Rp150 juta.

"Hasil penjualan tersebut kemudian masuk dalam PAD (Pendapatan Asli Daerah) Kota Surabaya," kata Eri di Surabaya, Kamis.

Ia menjelaskan bahwa 39 ton sampah botol plastik yang terkumpul itu sudah ditetapkan sebagai kekayaan daerah sehingga pelelangannya dilakukan oleh DJKN.

Lelang sampah botol plastik itu dibuka dengan harga Rp80 juta. Perusahaan pengolah sampah plastik menjadi biji plastik PT Langgeng Jaya Plastindo memenangi lelang dengan penawaran senilai Rp150 juta.

Sampah botol plastik dari penumpang Suroboyo Bus Foto ngopibarengSampah botol plastik dari penumpang Suroboyo Bus. (Foto: ngopibareng)

Eri menjelaskan lelang dari hasil operasi Suroboyo Bus itu baru pertama kali dilakukan karena sebelumnya memang belum ditetapkan siapa yang berwenang untuk menanganinya.

 "Jadi kita simpan dulu di rumah-rumah kompos dan baru dilelang beberapa waktu lalu setelah semuanya clear (jelas)," katanya.

Eri, yang juga menjabat sebagai Kepala Badan Perencanaan dan Pembangunan Kota Surabaya, hasil lelang sampah botol plastik hasil operasi Suroboyo Bus itu kemudian dimasukkan sebagai PAD dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kota Surabaya.

"Dananya masuk ke APBD lalu dicampur. Masuk ke PAD retribusi, atau bisa masuk ke pajak Izin Mendirikan Bangunan (IMB) atau bisa masuk Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) masuk jadi satu, setelah itu baru dibelanjakan," ujarnya.

Ia menjelaskan pula bahwa pengguna 20 unit Suroboyo Bus cenderung meningkat, demikian pula pemasukan botol plastiknya. Pemerintah Kota Surabaya mengupayakan pembayaran Suroboyo Bus menggunakan sampah botol plastik bisa terus dilakukan untuk mendukung upaya penanganan sampah plastik.

"Mudah-mudahan masih terus berlaku karena botol yang dilakukan untuk tiket bus tersebut digunakan sebagai percontohan sampai internasional,"  (ant)

Penulis : Moch. Amir

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

20 Sep 2019 16:10 WIB

Art Showcase, Bahan Daur Ulang Jadi Karya Seni

Pendidikan

Murid VITA School membuat art showcase dari bahan daur ulang menjadi karya seni.

05 Aug 2019 20:25 WIB

Plastik Dicibir Entek Ngamek Kurang Nggolek, Kalau Jadi Piramida?

Human Interest

Piramida botol bekas. Botol plastik dileles dari bekal pendaki Gunung Merbabu.

05 Sep 2018 12:52 WIB

Ubah Rute, Dishub Surabaya Kembali Uji Coba Bus Double Deck

Surabaya

Dengan masing-masing rute, barat-timur menggunakan Bus Suroboyo, dan untuk rute utara-selatan menggunakan bus double deck.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...