Kementerian PUPR kembangkan 11 program studi master super spesialis bangunan. (Kementerian PUPR)

11 Program Studi Master PUPR

PUPR 29 June 2020 15:08 WIB

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) membuat 11 Program Studi Master Super Spesialis Bidang PUPR.

“Program Master Super Spesialis ini untuk menjawab tantangan pembangunan infrastruktur serta kebutuhan Kementerian PUPR akan keahlian teknis spesifik terkait infrastruktur ke-PU-an dan mampu mengatasi permasalahan lapangan. Sekarang kita punya 240-an bendungan dan sedang dibangun 50-an bendungan. Saya ingin memiliki reservoir operation experts, sehingga pola operasi bendungan dapat dilakukan berdasarkan prinsip keilmuan,” kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono pada Webinar Tantangan Pembangunan Infrastruktur dan Peran Pendidikan Tinggi Teknik, Sabtu 27 Juni 2020 yang diselenggarakan oleh Ditjen Dikti Kemendikbud dan Forum Dekan Teknik Indonesia.

Program Super Spesialis Bidang PUPR terdiri dari 11 program studi (prodi) yang dilaksanakan bersama empat perguruan tinggi negeri yakni Institut Teknologi Bandung (ITB), Universitas Gadjah Mada (UGM), Institut Sepuluh Nopember (ITS) dan Universitas Diponegoro (Undip). Kesebelas prodi tersebut yakni, Teknik Mitigasi Bencana Alam Likuifaksi, Teknik Pengelolaan dan Mitigasi Bencana Rawa, Geologi Struktur Bawah Tanah (Terowongan) dan Rekayasa Eksplorasi dan Eksploitasi Air Tanah Dalam di UGM.

Selanjutnya Prodi Rekayasa Jembatan Khusus (Struktur Bangunan Atas dan Bangunan Bawah), Rekayasa dan Pengendalian Morfologi Sungai dan Hidrologi dan Drainase pada Sistem Transportasi Jalan di ITB. Operasi dan Instrumentasi Hidrometeorologi Bendungan dan Retrofitting dan Instrumentasi Keamanan Bendungan di Undip. Preservasi Jalan Pada Kondisi Geoteknik Tanah Sulit dan Rekayasa Pengelolaan dan Pengendalian Kehilangan Air Minum di ITS.

“Program S2 Super Spesialis ini akan dilaksanakan selama 18 bulan di mana 6 bulan di kelas dan 12 bulan di lapangan bersama mentor. Program ini sudah disetujui oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan,” ujar Menteri Basuki.

Penulis : Dyah Ayu Pitaloka

Bagikan artikel ini

Berita terkait:

26 Sep 2020 12:10 WIB

Nokia C1, Ponsel Android Harga Rp800 Ribuan

Handphone

Nokia C1 menggunakan Android 9 dan berjalan di jaringan 3G.

26 Sep 2020 12:05 WIB

Ganjar Nikmati Kereta Uap Keliling Sawah

Nusantara

Ganjar mengajak peserta gowes naik kereta uap.

26 Sep 2020 11:50 WIB

Prediksi Barcelona vs Villareal: Tenggelamkan Kapal Selam Kuning!

Liga Spanyol

Ujian pertama bagi pelatih anyar Barcelona, Ronald Koeman.

Lihat semua

Topik Lainnya

Temukan topik menarik lainnya.

Tirto.ID
Loading...