Masjid al Ghamamah, Pertama Kali Nabi Adakan Sholat Hari Raya

Feature

Minggu, 21 Agustus 2022 19:08 WIB

Di sekitar Masjid Nabawi di Kota Madinah, ada sedikitnya 4 masjid yang sangat bersejarah, masing-masing Masjid Al Ghamamah, Masjid Saiyidina Abu Bakar As Siddiq, Masjid Sayidina Ali bin Abi Thalib dan Masjid Bilal.

Tiga masjid pertama yaitu Masjid Al Ghamamah, Masjid Abu Bakar dan Masjid Masjid Ali bin Abi Thalib letaknya berdekatan, antar masjid hanya berjarak sekitar 50 meter. Dan lokasi ketika masjid itu berada di plasa atau taman Babussalam, di pintu selatan kawasan Masjid Nabawi di mana terdapat makam Nabi Muhammad SAW. Ke luar dari pintu pagar Masjid Nabawi langsung terhampar plasa, sebelum masuk ke kawasan perhotelan.

Sementara Masjid Bilal berada paling jauh, sekitar 700 meter dari plasa Babussalam ke arah selatan. Masjid Bilal berada di luar area Masjid Nabawi, bahkan lebih dekat dengan permukiman penduduk serta sentra restoran yang ada di Kota Madinah. Sedang Masjid Ali bin Abi Thalib, meski jaraknya dekat Masjid Abu Bakar, tapi kesannya terpisah karena ditutup oleh pagar.

Dari keempat masjid tersebut, hanya  Masjid Bilal yang fungsional digunakan untuk sholat lima waktu. Sedang ketiga masjid lainnya pintunya selalu tertutup, karena memang tidak digunakan untuk ibadah melainkan untuk dikunjungi saja, kecuali Masjid Ali bin Abi Thalib, oleh para jamaah yang sedang melakukan Umroh dengan berkunjung ke makam Nabi Muhammad di Masjid Nabawi.

Ustadz Muhammad Yazid, gamis putih paling kanan, bersama para jamaah umroh Shafira Tour and Travel, foto bersama di depan masjid Al Ghamamah di Kota Madinah, Minggu pagi. (Foto:Ngopibareng/m. anis)
Ustadz Muhammad Yazid, gamis putih paling kanan, bersama para jamaah umroh Shafira Tour and Travel, foto bersama di depan masjid Al Ghamamah di Kota Madinah, Minggu pagi. (Foto:Ngopibareng/m. anis)

“Al Ghamamah artinya awan, atau mendung. Karena datangnya awan itu maka masjid ini dinamakan Al Ghamamah,” cerita Ustadz Muhammad Yazid, pemandu yang membimbing rombongan jamaah Umroh yang diberangkatkan Shafira Tour and Travel, hari Minggu pagi.

Masjid al Ghamamah tidak terlalu besar, sekitar 50 x 30 meter, tetapi memiliki dinding yang amat kokoh dari batu alam warna hitam yang disusun rapi. Masjid ini memiliki empat kubah kecil dan empat hubah besar di atasnya, dengan satu menara yang cukup tinggi. Bangunan masjid kokoh ini dibangun pada masa Sultan Abdul Majid Al Utsmani yang memerintah Kesultanan Ottoman dari tahun 1839-1861. Masjid Al Ghamamah kemudian direnovasi oleh Raja Arab Saudi, Fahd tahun 1990-1991.

Masjid Sayidina Abu Bakar As Siddiq, di taman Babussalam, dekat Masjid Nabawi, Kota Madinah, Arab Saudi. (Foto:Ngopibareng/m. anis)
Masjid Sayidina Abu Bakar As Siddiq, di taman Babussalam, dekat Masjid Nabawi, Kota Madinah, Arab Saudi. (Foto:Ngopibareng/m. anis)

Tapi yang pertama membangun Masjid Ghamamah sebenarnya adalah sahabat Nabi, yaitu Umar bin Khattab ketika menjadi Khlaifah. Saat pertama dibangun, namanya bukan Masjid Al Ghamamah tetapi Al-Mushalla yang artinya tempat sholat. Khalifah Umar membangun Al Mushalla sebagai penghormatan kepada Nabi Muhamad, yang bersamanya pernah melaksanakan Sholat Idul Fitri pertama kalinya di lapangan terbuka, pada tahun kedua Hijriyah.

Jadi ada dua keistimewaan masjid ini, kata Ustadz Muhammad Yazid kepada jamaah Umroh yang dipandunya. “Pertama adalah di tempat ini Nabi pernah berdoa meminta hujan, dan kedua di tempat ini juga Nabi Muhammad menerima perintah dari Allah untuk mengadakan Sholat Hari Raya. Sangat beruntung kita semua memiliki pengalaman menziarahi tempat ini,” katanya. (nis)

Masjid Sayidina Ali bin Abi Thalib di dekat Masjid Nabawi di Kota Madinah, Arab Saudi. (Foto: Ngopibareng/m. anis)
Masjid Sayidina Ali bin Abi Thalib di dekat Masjid Nabawi di Kota Madinah, Arab Saudi. (Foto: Ngopibareng/m. anis)

Tim Editor

M. Anis

Reporter

M. Anis

Editor

Berita Terkait

Kamis, 10 November 2022 21:38

Ikhtiar Pemkot Surabaya Perangi Kemiskinan Lewat Padat Karya

Senin, 24 Oktober 2022 07:57

“Saya Mengawal 5.000 Bal Tembakau ke Jerman Naik Kapal”

Minggu, 23 Oktober 2022 16:30

Tragedi Kanjuruhan, Babak Baru Sepak Bola Nasional

Jumat, 21 Oktober 2022 10:05

Diperlukan Rasa Cinta untuk Mengolah Tembakau Besuki

Bagikan Berita :