Kesaksian Aremanita Cepu, Selamat Saat Tragedi Kanjuruhan

Feature

Rabu, 05 Oktober 2022 21:53 WIB

Dewi Nurhayati adalah mahasiswa Sekolah Tinggi Teknik Ronggolawe (STTR) Cepu, Kabupaten Blora Jawa Tengah. Dia adalah salah satu Aremanita, yang ikut menyaksikan pertandingan Arema VS Persebaya di Stadion Kanjuruhan Malang.

Dia menjadi saksi tragedi gas air mata yang menimbulkan banyak korban jiwa. Mulai dari anak-anak hingga dewasa. Banyak orang tergeletak yang dia lihat, saat keluar melalui pintu stadion.

Dewi bercerita, saat menyaksikan laga pertandingan itu, berada di tribun tiga. Dia memilih diam dan menunggu suasana kondusif, setelah ditembakkannya gas air mata oleh aparat ke arah tribun. Tidak berani turun untuk berdesak-desakan.

Sekitar pukul 22.30 WIB, pintu mulai dibuka. Dirinya memberanikan diri untuk keluar, namun yang dilihatnya banyak suporter yang tergeletak di tangga.

"Saya lihat di depan mata saya sendiri saat mau keluar di pintu tiga, ada cukup banyak yang tergeletak, ada anak kecil, perempuan saya tidak tahu itu pingsan atau bagaimana kondisinya. Saya berjalan keluar sambil nangis dan sedih," ujar Dewi Nurhayati saat ditemui di halaman Kantor Kecamatan Cepu, Rabu 5 Oktober 2022.

Dalam ingatannya, kejadian pilu Sabtu malam di Stadion Kanjuruhan. Ketika melintasi pintu keluar tersebut, dia tidak berani memberikan pertolongan. Sebab kondisi saat itu, membuatnya tidak berdaya. Yang ada di benaknya bagaimana dirinya bisa selamat.

"Gak berani menolong, saat itu yang ada di pikiran saya bagaimana saya menyelamatkan diri, karena saat itu di luar juga masih terdengar suara tembakan," jelasnya.

Dewi merasa beruntung di tribun yang ditempatinya tidak banyak ditembaki gas air mata. Seperti di tribun 13. Adanya penembakan tersebut, ia dan beberapa kawannya sebenarnya ingin keluar stadion. Namun pintu gerbang masih tertutup, belum dibuka oleh petugas "Biasanya kalau pertandingan selesai pintu dibuka, saat itu masih tertutup," ujarnya.

Dirinya menahan diri untuk tetap di atas tribun sambil menunggu keadaan kondusif. Dewi mengaku di tribun yang di tempatinya juga sempat ditembak gas air mata oleh petugas pengaman. Kedua matanya merasakan perih dan sedikit sesak saat bernapas. "Di tribun tiga juga ada tembakan tapi tidak seperti di tribun 13, rasanya perih di mata," jelasnya.

Saat sudah di luar stadion, ia melihat masih ada tembakan gas air mata, ia kemudian berlari untuk menyelamatkan diri. Hingga sekira pukul 02.00 WIB dini hari, dirinya dan beberapa temannya baru bisa berkumpul di mobil. Lalu kembali ke Cepu.

Tim Editor

Ahmad Sampurno

Reporter

Sujatmiko

Editor

Berita Terkait

Kamis, 10 November 2022 21:38

Ikhtiar Pemkot Surabaya Perangi Kemiskinan Lewat Padat Karya

Senin, 24 Oktober 2022 07:57

“Saya Mengawal 5.000 Bal Tembakau ke Jerman Naik Kapal”

Minggu, 23 Oktober 2022 16:30

Tragedi Kanjuruhan, Babak Baru Sepak Bola Nasional

Jumat, 21 Oktober 2022 10:05

Diperlukan Rasa Cinta untuk Mengolah Tembakau Besuki

Bagikan Berita :